Sabtu, Desember 31, 2011

Selesai sudah penuhi jemputan tetangge

Selesai sudah penuhi jemputan tetangge ujong kampong, Tok Tim pon balek ke rumah dg ditemani Awang yg berjalan di belakang Tok Tim sambil menatang buah-tangan yg dibekali sahibul-bait. Upacare SERAKAL tadi berlangsung khidmat, aura dlm rumah terase bertabur dgn rahmat selawat.
Baru sj membuka pintu pagar, tibe2 Tok Tim tersadar yg kasot die terase berbéde. "Hah, naseb..naseb" ujar Tok Tim pelan. "Ngape Tok?" tanye Awang sambil mengamati Tok Tim mulai dr ujung rambot sampai ke kaki. "Aha.. sebelah laén lagi rupenye Tok" kate Awang setelah paham kasot Tok Tim tertukar dg org laen waktu di jemputan tadi. "Betuah betol naseb org tu. Tp, saba aje lah, Tok. Mungken org tu nenga nasehat Pak Modin yg cakap 'ambek yg baek2, tinggalkan yg burok2' .. kate Awang sambil berlalu meninggalkan Tok Tim yg matenye dah mulai menjeling, geram.. {^}


http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
4 Juli jam 20:39 melalui seluler
Read more ...

Jumat, Desember 30, 2011

Dah siang bonglang, Tok Tim masih aje terbareng

Dah siang bonglang, Tok Tim masih aje terbareng di katelnye berbalut gebar. Risau hati Awang, lalu dihampirinye Tok Tim sambel meletakkan punggung tangannye ke dahi Tok Tim, menyelidik panas. "Dedar lg org tue ni", kate Awang dalam hati. Tok Tim tibe2 menggeliat sambil membukak mate. "Ambekkan aku daon sedingin due lemba, Wang" kate Tok Tim. "Ye Tok, tp Tok mesti sarapan pagi dulu, sejuk pulak nanti" kate Awang sambel brlalu keluar rumah nuju laman, metik daon sedingin. Sambel menata letak daon sedingin di dahi, kate Awang
"Ape pasal semalam Tok maksekan diri bejage sampai pagi neman rombongan BEREDAH di rumah Cik Katon tu?! Badan Tok bukanlah sehat sangat kan?". Tok Tim diam aje. "Tak madan badan dah keboi" kate Awang membatin. Tok Tim tetap diam. Dalam hatinye "inilah yg dpt aku buat di sise2 mase idop aku ni, Cu.. Peduli dg hajat orang sambel silaturahmi"... {^}


http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
9 Juli jam 10:19 melalui seluler
Read more ...

Kamis, Desember 29, 2011

Lame tak berjumpe kawan sekolahnye dulu

Lame tak berjumpe kawan2 sekolahnye dulu, Tok Tim teringin pulak nak bertandang ke rumah ncik Saleh yg tinggal di kampong Parit Seratos. Ini bukan perjalanan yg mudah, karene makan mase jugak menempuhnye mengenangkan jarak yg jaoh sehingge makan mase jugak utk mencapainye. Hanye dg semangat hendak mengekalkan silaturahim lah, make perjalanan tetap dilakukan jugak. Disambut dg muke jernih, pertemuan due sahabat itu banyak dibumbui dg gelak tawe manekale cerite kduenye MELARAH ke kisah2 mase sekolah dulu, salah satunye saat kaki Saleh kecik TEPELECOK kat longkang yg membuat kawan Tok Tim tu beroleh izin tak masok sekolah selame 2 hari. Tp oleh kenakalan budak di usie2 bgitu, panjang pulak akal si Saleh hinggekan ponteng sekolah sampai seminggu. "Enjih tu, SIKET DARAH LUKE, BANYAK DARAH PICET!" kate Tok Tim sambil kduenye ketawe berdekah-dekah. Berbumbu kisah2 lame, sungguh pertemuan due sahabat itu membuat suasane batin yg sangat rancak, dan menjelang petang Tok Tim mintak diri utk balek dan ncik Saleh membekali Tok Tim dg setandan pisan, beberape bijik nio dan sulo keladi, sebagai buah tangan. ...{~}


http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
17 Oktober jam 15:44 melalui seluler
Read more ...

Selasa, Desember 27, 2011

Cuace panas bedentang hari ini tadi

Cuace panas bedentang hari ini tadi, sampai terase btol bahangnye. Tok Tim yg tengah mengganti anyaman atap daun yg bocor semase ujan lebat sepanjang malam semalam bermaksud nak rehat kejap. "Nak minom ape, Tok?" tanye Leha. "Teserah kau lah, Ha.." sambil mengipas badanye dgn surat kabar bekas. Tak lame kemudian, datanglah Awang sambil menjunjong beberape lembar seng utk mengganti bagian2 atap seng yg dah lame berkarat dan mulai bocor. Kedua org tu bebincang sejenak ttg bagian mane kerje sebaiknye dimulekan. "Tok, Wang.. Ini ade juadah kiriman dr Mak Bibah. Jom.. " ujar Leha sambil menatang 2 gelas ae nio dan sepireng penuh kue putu mayang dan nagasari. Menjelang ashar, tuntas sudah kerje Tok Tim dg Awang. Sambil meneguk minuman, dg nada begurau Awang bertanye : "Panas2 peregat gini agaknye tande2 dah tibe musem ula sawe salin kulet ye Tok?". Sambil berlalu masok ke rumah Tok Tim menjawab : "Merapek, tak betol tu. Tiap2 abes beranak, mestilah ula salen kulet" jawab Tok Tim dg suare sayup dr dlm rumah. ... {~}

http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
19 Oktober jam 16:41 melalui seluler
Read more ...

Minggu, Desember 25, 2011

Nampak masih lelah

Nampak masih lelah, pagi ini tadi Tok Tim dgn beberape pemuke kampong baru saje usai bermusyawarat ttg tindakan yg mesti dibuat berkenaan dg kejadian heboh lewat tengah malam tadi. Seorang anak mude kampong ini, Rasid, anak bungsu Long Deris, tetangkap basah dek pemude kampong ini yg tengah tugas ronda malam sedang berkhalwat dan merosak anak dare kampong sebelah. Dg alasan masing2, tuntutan pemuke kampong td tepecah antara bawak ke kanto polisi utk proses verbal, atau hambos keluar kampong. Tp dengan meyakinkan, justru pendapat Tok Tim supaye serahkan kputusan pd orangtue si gadis saje, itu yg diterime peserte musyawarat. Sambil meneguk sise kopi di cangkirnye, Tok Tim cakap ke Awang yg menemani sarapan. "Aib besar.. Ingat tu Awang! Pekare ni mesti jadi pelajaran bagi engkau dan pemude-pemudi kampong ini. Rosak name mak-bapak, name baek kampong dek ulah tak senonoh macam gitu, paham?". Awang diam aje dan tak dapat cakap, sambil tangannye berupaye meraih gelas teh, krene mase Tok Tim cakap tadi die sampai tebegek dek goreng kesturi yg tengah dikunyahnye.. {~}

http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
24 Oktober jam 8:04
Read more ...

Jumat, Desember 23, 2011

Lame tak nampak batang idong

Lame tak nampak batang idong, hari ini Long Deris datang bertandang ke rumah Tok Tim. Menjage perasaan tamunye, siket pon Tok Tim tak menyinggong pekare anak jantannye yg tetangkap basah berkhalwat dg gadis kampong ini. Perbincangan ringan saje, utamenye kesah pengalaman Long Deris bekerja kat Johor dulu. Bagi menyangge kelangsongan hidop keluargenye, Long Deris merantau dan diterime bekerje di rumah makan yg dikelola Ncik Sidek, salah seorang kaki tangan kerajaan disane. "Tau tak Tim, budak2 yg tolong basoh pinggan mangkok kotor aje boleh dpt bawak balek bratos-ratos ringget tiap minggun" kate Long Deris, sementare Tok Tim cume menganggok saje. Tok Tim tak kuase membantah krene sedari dulu Long Deris memang dikenal suke memborak dan loya burok. Saat perbualan makin rancak dan mulai menyentuh soal hari nikah-kawen anaknye Rasid, tibe2 bunyi petir saling bersaut tande nak ujan. Tok Tim melawe utk bertahan, tp Long Deris cakap perlu lekas balek. "Jadi, agak2 berape yg Njeh boleh sokong saye utk kerje nikah-kawen tu nanti; tolong saye lah ye?" ujar Long Deris. Terpinge Tok Tim. Berpikir sejenak, Tok Tim jawab : "Insya Allah, nanti saye pikekan dulu". Dalam hatinye, Tok berguman : "hah, kene juge aku dek loya Deris hari ini"... {~}


http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Zainuddin Abuhassan
31 Oktober jam 16:38
Read more ...

Rabu, Desember 21, 2011

Lime Perkare

"Mulienye orang idop tu karene lime pekare. Pertame, cakap yg dpt dipegang. Kedue, punye rase malu. Ketige : peduli dan timbang rase. Keempat : hormat dg yg tue, sayang dg yg sebaye, dan belas-kasih dg yg mude" kate Tok Tim seolah bercakap sorang diri. Awang yg sejak pagi tadi menabo dedak kat reban ayam menoleh skejap ke arah Tok Tim yg tengah ngirop kopi. "Hai, Tok,.? Kate semalam dedar, batok2 dan sesak dade.. ngape pulak ngentam minom kopi lagi? Sudah-sudah dulu lah Tok", kate Awang. "Aku tu minom saje ape yg dibancoh Leha saban pagi" jawab Tok Tim. "Bepade-pade siket ye Tok, malam karang kan nak beri ceramah kat balai pemuda" kate Awang seketike ingat ape yg diucapkan sorang Tok Tim beberape menit lalu mungken bahan celoteh orang tue tu nanti. Ah, tok tu memang loteh orangnye ...{~}


Haaaa... perkare kelime mane ni tok???

Zainuddin Abuhassan
http://www.facebook.com/groups/170882569640361/
Read more ...

Senin, Desember 19, 2011

NEGERI BERHARI JADI

SEMALAM, 24 September 2011, Sabtu, di Hotel Aston, Tanjungpinang, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), Provinsi Kepulauan Riau memperingati Hari Jadi ke-9 Provinsi Kepulauan Riau. Penetapan tanggal itu sebagai Hari Jadi Provinsi Kepulauan Riau mengambil sempena peristiwa disahkannya Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2002 tentang Pembentukan Provinsi Kepulauan Riau oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia pada tanggal dan bulan yang sama sembilan tahun silam, Selasa petang. Walau pemerintahannya baru diresmikan lebih kurang dua tahun kemudian, yakni 1 Juli 2004, Undang-undang tentang pembentukan provinsi ini lebih dulu disahkan.

Setiap peringatan Hari Jadi Provinsi Kepulauan Riau, sama ada diundang atau tidak—kebetulan semalam saya diundang—kenangan yang paling indah yang terekam di minda dan dibenarkan oleh hati saya adalah dua peristiwa di tempat yang sama. Pertama, di dalam Ruang Rapat Paripurna DPR RI ketika Wakil Ketua DPR ketika itu, Tosari Widjaya, yang memimpin rapat mengetukkan palu tanda disetujuinya Kepulauan Riau menjadi provinsi. Sungguh peristiwa yang mengharukan kami yang memenuhi ruang itu mengingat begitu berliku-likunya perjuangan untuk membentuk provinsi ini. Tak ada kata dan kalimat yang tepat untuk melukiskan keharuan, kegembiraan, dan kebahagiaan itu, kecuali ditunjukkan dengan isak-tangis, pekik Allahu Akbar yang membahana, dan sujud syukur. Kedua, ketika kami memasuki Masjid Baitul Rahman di Kompleks Gedung DPR/MPR RI untuk melaksanakan salat Magrib, yang kami mulakan dengan kembali melakukan sujud syukur sekali lagi.

Mengetahui kebahagiaan itu, sebagian besar jamaah masjid menyalami kami dan mengucapkan tahniah. Hati siapakah yang tak berbunga-bunga? Itulah klimaks dari perjuangan bersama rakyat Kepulauan Riau yang paling membanggakan. Itulah hadiah yang paling berharga dari perjuangan serempak dan serentak yang penuh rintangan dan hambatan sejak 15 Mei 1999, bahkan lebih jauh lagi jika dihitung upaya-upaya yang pernah dilakukan oleh generasi terdahulu tetapi gagal. Agaknya pula, itulah puncak dari kebersamaan dan kebahagiaan bersama, yang sangat sulit disanding dan dibandingkan dengan hari-hari yang berlalu kemudian.

Di dalam ruang Peringatan Hari Jadi semalam, saya tenggelam dalam luapan emosional sembilan tahun silam. Kalau tak semua, setidak-tidaknya sebagian dari teman-teman yang lain pun, saya yakin, diliputi perasaan yang sama. Takkan pernah ada acara Peringatan Hari Jadi di hotel yang aduhai itu seandainya perjuangan pembentukan Provinsi Kepulauan Riau dulu gagal. Takkan ada wajah-wajah yang penuh ceria yang memenuhi ruang itu jika perjuangan tak membuahkan hasil, bahkan wajah-wajah yang ketika perjuangan kita lancarkan dulu sangat cemberut dan garang menentang malah kini terlihat jauh lebih berseri. Memandang bangunan hotel yang megah itu pun saya berpikir, sudah dibangunkah hotel sehebat ini di sini kalau Provinsi Kepulauan Riau tak berwujud?

Fenomena orang-orang yang hadir dan tak hadir di dalam acara itu paling menarik perhatian saya. Di antara teman-teman seperjuangan, ada yang tak hadir di tempat itu. Beberapa di antara mereka memang lebih dulu berpulang ke Rahmatullah. Banyak pula yang mungkin undangannya tak sampai atau, bahkan, memang tak diundang karena jumlahnya memang sangat banyak. Jika kesemuanya dijemput, pastilah ruang acara itu tak mampu menampungnya.

Di antara yang hadir pula, pada masa perjuangan dulu berada pada dua kubu yang berseberangan. Kubu pertama, teman-teman yang mempertaruhkan segala-galanya untuk mewujudkan terbentuknya Provinsi Kepulauan Riau. Kami menyebutnya “Perjuangan Menjemput Marwah”. Itulah sebabnya, di kalangan para pejuang setiap 15 Mei saban tahun diperingati sebagai “Hari Marwah”. Kubu kedua, mereka yang berjuang juga, tetapi berupaya dengan segala helah dan daya untuk menggagalkan pembentukan Provinsi Kepulauan Riau. Kini kami bertembung di dalam satu ruang pada acara Peringatan Hari Jadi Provinsi Kepulauan Riau yang dulunya diperjuangkan untuk diwujudkan oleh satu pihak dan digagalkan oleh pihak lain; yang kini menjadi pihak yang sama. Itulah fenomena manusia, “Sekali air bah, sekali tepian berubah!”

Kebiasaan ini agak mengganggu sehingga saya agak kurang selesa di tempat dan pada waktu yang seharusnya saya bahagia. Apakah itu? Apa lagi kalau bukan kebiasaan menerka-nerka. Barangkali, terkaan pertama saya, mereka yang dulunya menentang merasa cemas jika Provinsi Kepulauan Riau terbentuk karier politik dan birokrasi mereka akan hancur. Atau, ini yang kedua, mereka khawatir kemapanan sosial-ekonomi mereka sebelum provinsi ini terbentuk akan menyusut dan menguap karena takkan ada tempat bagi mereka untuk berimprovisasi seperti di dalam lingkungan lamanya yang memang telah terbukti banyak berbuat “bakti” bagi mereka dengan limpahan “karunia”.

Kalau memang pikiran itu yang bergelayut di minda dan hati mereka kala itu, kini Allah swt. ingin menunjukkan bahwa jangan mendahului-Nya untuk hal-hal yang tak patut diketahui oleh manusia. Kini mereka malah mendapat hadiah, entah berupa ujian atau anugerah, dari hasil sebuah perjuangan dari pejuang-pejuang sejati yang tak pernah memikirkan kepentingan dirinya sendiri, baik dulu, kini, maupun nanti, yang dulunya mereka tentang habis-habisan. Hadiah apakah yang mereka dapatkan itu? Karier dan kelimpahan sosial-ekonomi yang jauh lebih tinggi dan besar daripada yang sanggup mereka pikirkan sebelum ini. Bahkan, banyak di antara mereka yang “full team” (dalam hitungan kekerabatan) masuk dalam barisan “pengisi kemerdekaan” pada pelbagai lini kehidupan yang disediakan oleh provinsi ini setakat ini. Padahal, pejuang sejatinya ada yang malah pada acara ulang tahun diundang pun tidak, jangankan mendapatkan kemudahan hidup.

Terlepas dari kesemua fenomena yang kadang-kadang meradangkan itu, pencapaian matlamat pembentukan Provinsi Kepulauan Riau harus terus digesa dan ditingkatkan. Kesejahteraan masyarakat secara merata yang bersimpul pada tiga pilar: peningkatan pendapatan keluarga, pemerolehan pendidikan yang lebih baik, dan pelayanan kesehatan yang lebih selesa harus menjadi perhatian utama oleh siapa pun yang memimpin negeri ini. Saya percaya bahwa pasti akan ada hidayah dan inayah dari Allah swt. bagi para pemimpin yang memperjuangkan tujuan itu walau apa pun cabaran dan tantangan yang dihadapinya. Sebaliknya pula, kealpaan yang satu akan menjadi penjemput kealpaan yang lain. Itu janji yang cepat atau lambat pasti terbukti, kita percaya atau tidak. Karena apa? Karena ini amanah rakyat yang disaksikan oleh Sang Khalik.

Dengan plus-minusnya, Provinsi Kepulauan Riau kini sedang menuju ke hala positif pencapaian matlamat itu. Adalah terlalu picik rasanya bagi siapa pun yang ungkal untuk mengakui hal itu. Bahwa di sana-sini masih ada kekurangan, itu merupakan hal yang tak terlalu luar biasa bagi daerah yang sedang membangun. Semangat seiya-sekata, seaib-semalu, dan senasib-sepenanggungan yang bersebati dalam perjuangan pembentukannya dulu rasanya akan meniupkan roh yang lebih hebat lagi suci jika diterapkan dalam pembangunan. Selamat berhari jadi negeriku, negeri kita. Dirgahayu Provinsi Kepulauan Riau!***


oleh Abdul Malik pada 25 September 2011 jam 22:44
Read more ...

Sabtu, Desember 17, 2011

KEINDAHAN MELAYU

SIAPAKAH orang Melayu? Menurut Encyclopaedia Britannica (Micropaedia, 1985:727), orang Melayu adalah “ethnic group of the Malay Peninsula and part of adjacent island of Southeast Asia, including the east coast of Sumatera, the coast of Borneo, and smaller islands between areas.” (Satu kelompok etnis di Semenanjung Malaya dan sebagian pulau-pulau yang berdekatan di Asia Tenggara, termasuk pesisir timur Sumatera, pesisir Kalimantan, dan pulau-pulau yang lebih kecil di antara kawasan itu).

Berdasarkan batasan di atas, kelompok etnis Melayu di Indonesia mendiami kawasan yang terentang dari Temiang di sebelah selatan Aceh, beberapa bagian Sumatera Utara, Riau, Kepulauan Riau, Jambi dan Kalimantan Barat. Beberapa pakar sosial-budaya, bahkan, membuat batasan yang jauh lebih luas daripada itu. Kalau bahasa yang dijadikan acuan, persebaran itu akan mencapai sebagian besar Sumatera, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi, dan Maluku. Kawasan itulah yang disebut sebagai kawasan kebudayaan pesisir dengan ciri khas utamanya berupa kepercayaan dan kelembagaan Islam serta berorientasi ke arah aktivitas pasar (lihat juga Geertz, 1981:43). Di Malaysia Melayu didefinisikan secara lebih luas lagi yaitu bangsa yang (1) berbahasa Melayu, (2) beradat-istiadat Melayu (dalam arti luas), dan (3) beragama Islam.

Sebagaimana bangsa mana pun di dunia ini, orang Melayu memiliki konsep tentang keindahan. Salah satu karya sastra lama Melayu, Hikayat Dewa Mandu, menggambarkan perihal “cantik” sebagai bagian dari konsep keindahan itu. Dalam hal ini, diperikan keindahan yang berkaitan dengan rupa manusia.

"Setelah Dewa Mandu mendengar kata Puteri Lela Ratna Kumala demikian itu maka Baginda pun tersenyum seraya membaca suatu isim Allah, lalu ditiupnya kepala gajah putih itu tiga kali. Maka dirasai oleh Tuan Puteri itu sejuklah segala anggotanya, seketika ia pun kembalilah seperti sediakala menjadi manusia. Setelah dilihat oleh Dewa Mandu akan rupa Tuan Puteri itu maka ia pun pingsanlah seketika. Lalu Tuan Puteri itu pun meniup kepala Dewa Mandu. Maka Dewa Mandu pun sadarlah akan dirinya, lalu ia mengucap seraya memuji Tuhan seru sekalian alam katanya, ‘Salangkan hamba-Nya yang dijadikan-Nya lagi sekian [cantiknya, AM], jikalau yang menjadikan berapa lagi.’ Makin bertambah-tambahlah tauhid dan tasdiknya akan Tuhan Malik al-Manan. (Chambert-Loir, 1980:109)

"Petikan di atas menggambarkan aspek ontologis konsep estetika Melayu. Konsep itu dengan jelas memaduserasikan antara keindahan duniawi atau lahiriyah dan keindahan ilahiyah dengan membandingkan kecantikan Puteri Lela Ratna Kumala dengan Kemahaindahan Tuhan. Konsep itu pun dinyatakan dengan sangat indah oleh penyair Amir Hamzah sebagai “rupa Mahasempurna” dalam salah satu sajaknya.

Kecantikan duniawi (lahiriyah) sebagai tertera dalam Hikayat Dewa Mandu yang dipetik di atas, baru akan dapat mencapai derajat kesempurnaan apabila merupakan gabungan dari “seri gunung” dan “seri pantai” yang juga diterangkan sebagai “beaut’e vue de loint et beaute vue de pres.” (Chambert-Loir, 1980:332).

Kesepaduan antara seri gunung dan seri pantai atau kecantikan yang terlihat dari jauh dan kecantikan yang terlihat dari dekat itulah yang dinamakan oleh pengarang lama Melayu, Ahmad Rijaluddin, sebagai “sadu perdana” dan bernilai “tujuh laksana,” (C. Skinner, 1982:96). Kecantikan yang terlihat dari dekat juga berkias pada keindahan lahiriyah dan duniawi, sedangkan kecantikan yang terlihat dari jauh berhakikat pada keindahan batiniyah dan ukhrawi. Sosok idealnya menjelma dalam diri bidadari Sakerba yang dikisahkan dalam salah satu karya sastra lama Melayu yang piawai Syair Ken Tambuhan: keindahan atau kecantikan yang sanggup menghidupkan kembali pasangan pecinta yang sudah mati.

Di dalam Hikayat Hang Tuah salah seorang tokoh yang terus memesona karena diabadikan oleh penulis karya itu ialah Tun Teja. Sejarah Melayu (Sulalat as-Salatin) karya Tun Sri Lanang mengisahkannya dengan pantun ini: //Tun Teja ratna Benggala/pandai membelah lada sulah//jikalau Tuan kurang percaya/mari bersumpah Kalamullah// (Shellebear, 1903:267).

Raja Ali Haji, di dalam karya kamus monolingual sulung (pertama) Melayu dan Indonesia yaitu Kitab Pengetahuan Bahasa (1858) menakrifkan “cantik” sebagai ‘sesuatu sifat sama-ada pada manusia atau lainnya yang memberi indah kepada mata yang tiada cacat pada pemandangan manusia’ (Raja Ali Haji, 1986:325).

Takrif (definisi) tentang molek, cantik, indah, dan elok sebagai lawan dari kata (b)odoh dapat dirujuk sebagai ‘sifat yang indah pada pemandangan mata atau pada tilik hati yang memberi indah pada pemandangan keduanya itu’ dan ‘memberi indah pada pemandangan mata atau kepada hati’.

Suatu karya tari, misalnya, baru mencapai derajat keindahan apabila sasaran takrifnya sampai, yaitu ‘pekerjaan seseorang dengan kesukaan maka menggerakkan tangannya atau kakinya dengan bertimbang dan beratur yang menjadi indah pada pemandangan adanya’. Tari yang sadu perdana dan bernilai tujuh laksana sebagaimana disebut–sebut orang Melayu ialah yang “kakinya tak jejak ke lantai”.

Demikian pula dengan takrif nyanyi yaitu ‘mengeluarkan suara serta huruf dan serta dengan lagunya dengan had timbangannya’ (ibid.:292). Dan, nyanyian yang sadu perdana dan bernilai tujuh laksana sebagaimana disebut orang Melayu dengan ungkapan suaranya bagai “buluh perindu”.

Jadi, suatu karya seni menurut konsep keindahan Melayu yang sadu perdana dan tujuh laksana atau yang kelas satu dan tujuh bintangnya hendaklah bersifat seri gunung dan seri pantai yaitu molek dilihat dari jauh dan molek pula dilihat dari dekat serta elok pada pandangan mata dan elok pula pada tilikan hati. Konsep ini padan dan patut jika disandingkan dengan pendapat Benaventura yang menilai keindahan lukisan dengan mengatakan bahwa suatu karya seni disebut indah apabila, pertama, dibuat dengan baik dan, kedua, mempunyai makna ( Sedlmayr, 1959:128).

Bagaimanakah halnya dengan keindahan perilaku? Lagi-lagi, kita dapat merujuk karya Raja Ali Haji. Kali ini kita mengacu kepada karya agung Gurindam Dua Belas (1847). Pada pasal kelima, bait tiga disebutkan, “Jika hendak mengenal orang mulia, lihatlah kepada kelakuan dia.” Seri gunung dan seri pantai itu terletak pada kelakuan atau perilaku manusia. Hal itu diungkapkan dengan tegas pada pasal yang sama bait satu Gurindam Dua Belas, “Jika hendak mengenal orang berbangsa, lihatlah kepada budi bahasa.”

Hal itu berarti perilaku yang ideal itu berkaitan dengan kehalusan atau ketinggian budi pekerti dan kesantunan bahasa. Perilaku yang mencerminkan budi pekerti yang halus dan bahasa yang santun itu membawa keutamaan kepada manusia yang memilikinya. Manusia dengan kualitas itu juga, seperti dijelaskan oleh bait-bait yang lain pada pasal yang sama, tak mengerjakan hal-hal yang sia-sia (tak berfaedah), suka dan terus menuntut ilmu sebagai bekal untuk hidup di dunia dan di akhirat, serta pantai bergaul di dalam masyarakat. Manusia dengan perilaku seperti itulah yang bernilai “sadu perdana” karena ketinggian dan kehalusan budi pekertinya.

Manusia dengan kualitas itulah yang memperoleh keindahan kemanusiaannya. Dia tak pernah sampai hati untuk merusak citra kemanusiaannya dengan perbuatan tak berbudi dan tak terpuji, apa pun alasannya. Dia patutlah disebut sebagai manusia utama. Dialah yang berhak atas penghargaan “tujuh bintang” kemanusiaan. Takkah itu sangat indah?***


oleh Abdul Malik pada 18 September 2011 jam 14:05
Read more ...

Kamis, Desember 15, 2011

HANTU-HANTUAN

SUNGGUH geram Wak Entol terhadap dirinya sendiri beberapa hari ini. Pasal, hasratnya meluap-luap hendak mengerjai orang lain, tetapi tak ada satu pun gagasan yang paling baik bertengger di kepalanya untuk meluahkan hasratnya itu. Kalau biasanya orang bingung oleh perangainya, kini dia bingung sendiri, macam kena batu.

“Hantuuuuuuuu!” tiba-tiba saja pekikan keras itu melompat dari mulut Wak Entol. Suaranya menggelegar. Dia sendiri pun heran mengapa hal itu terjadi.

Orang sekampung terkejut mendengar suara yang menggelegar itu. Serentak mereka menoleh ke arah datangnya suara. Alangkah terkejutnya mereka menyaksikan sesuatu dari sumber suara tadi. Tak lengah, mereka berlarian meninggalkan kampung sehingga tempat itu kosong dan sepi.

“Oww…oww…oww…. Hebat, hebat, hebat!” seru Wak Entol kegirangan, “Ternyata hasratku terpenuhi juga. Gelegar suaraku yang tiba-tiba mampu membuat mereka takut dan lari dari kampung ini. Kalau macam ini kan bagus? Tapi, mengapa mereka begitu ketakutan? Benarkah mereka memang sangat takut kepada hantu? Mengapakah mereka sangat ngeri melihatku tadi?”

Wak Entol memperhatikan dirinya dengan seksama, dari atas sampai ke bawah. Alangkah terkejutnya dia. Kepalanya bertambah menjadi tiga dengan bentuk yang sangat aneh. Perutnya tetap satu, tetapi buncitnya meningkat sepuluh kali lipat dari biasa. Lengannya tumbuh menjadi dua belas dan terus tumbuh. Kakinya sekarang sudah lima belas dan terus-terus bertambah. Dia tak sanggup melihat organ-organ lain, khawatir sesuatu yang tak diharapkannya juga terjadi. Dia pun tak kuasa membendung emosi dan keterkejutannya.

“Hantuuuuuuuu!” suaranya menggelegar dan bergema sampai ke seluruh kampung. Namun, kampung itu tetap sepi karena tak ada orang lagi di situ. Wak Entol berlari-larian ke sana ke mari. Dia juga ingin meninggalkan kampung yang “berhantu” itu. Malangnya, sekuat apa pun berlari, dia hanya berputar-putar di sekitar tempatnya berdiri itu saja. Tak ke mana-mana. Wak Entol meraung-raung dan melolong-lolong, tak dapat berhenti.

Di sebalik semak dan pepohonan di sekitar tempat itu sesosok makhluk tersenyum menyeringai. Nampaknya, dia akan berlalu dari situ. Sambil melayang perlahan dia menyiulkan lagu “Hantu-Hantuan”, paduan dari irama langgam kreatif dan pop yeah yeah yang lincah. Seketika, raiblah ia dari tempat itu.***


oleh Abdul Malik pada 29 September 2011 jam 10:43
Read more ...

Selasa, Desember 13, 2011

KEAJAIBAN AKAL-BUDI

MANUSIA adalah makhluk yang istimewa. Manusia memperoleh karunia utama akal-budi dari Allah swt., Tuhan Yang Maha Esa, sehingga keberadaannya menjadi berbeda daripada makhluk yang lain, yang padahal diciptakan oleh Allah Azza wa Jalla juga. Tanpa akal-budi nyaris tak dapat dibedakan antara manusia dan ciptaan-Nya yang lain. Bahkan, dalam hal kekuatan fisik semula-jadi, banyak makhluk yang lain lebih unggul daripada manusia. Manusia menjadi istimewa karena akal-budinya.

Akal merupakan kata bahasa Melayu (bahasa Indonesia) yang berasal dari bahasa Arab, sedangkan kata budi berasal dari bahasa Sansekerta “bud”. Dalam kebiasaan orang Melayu, kedua kata itu senantiasa disanding dan digandengkan menjadi kata majemuk “akal-budi” untuk mengungkapkan sesuatu yang berkonotasi baik.

Raja Ali Haji (RAH) di dalam karya kamus ekabahasa sulung dalam bahasa Melayu dan bahasa Indonesia-nya, Kitab Pengetahuan Bahasa, bahkan, tak menyediakan lema (entri) “akal”. Penjelasan tentang akal dilakukan bersamaan dengan lema “budi”. Budi, menurut RAH, “mustak daripadanya yang berbudi yaitu jika dengan bahasa Arab dikatalah akal dan orang-orang Melayu menyebut akal (-budi) itu seolah-olah bahasa dirinya daripada sangat maklum dan masyhurnya. Maka di dalam hal yang demikian itu, maka tiada dapat hendaklah kita ketahui makna akal (-budi) itu karena akal (-budi) itu memuliakan manusia jika ada ia tetap kepada manusia adanya.”

Lebih lanjut RAH menjelaskan bahwa dengan akal-budilah manusia memperoleh pengetahuan yang sukar-sukar seolah-olah ia cahaya yang terang, di dalam hati tempatnya memancarkan cahaya naik ke otak, yang dengan itulah dapat dibedakan antara yang benar dan yang salah serta antara yang baik dan yang buruk. Ringkasnya, akal bersumber dari otak, sedangkan budi berasal dari hati (nurani).

Apakah implikasi sosio-kultural dari faham itu bagi orang Melayu? Apa lagi kalau bukan ini. Akal saja belumlah cukup untuk menyerlahkan (menandai) makhluk sebagai manusia. (Beberapa temuan penelitian terkini membuktikan bahwa hewan-hewan tertentu pun memiliki akal. Jadi, akal bukan hak monopoli manusia.) Betapa tidak?

Di dalam masyarakat Melayu dikenal ungkapan “main akal” yang berkonotasi sangat negatif. Orang yang tak masuk kerja atau peserta didik yang tak datang ke sekolah tanpa alasan yang munasabah (bolos), misalnya, disebut main akal. Pun masih ada ungkapan “mengakali” dengan konotasi negatif “memerdayai, membohongi orang lain”. Itulah sebabnya, perilaku main akal dan mengakali tergolong perbuatan tercela dalam budaya Melayu. Karena apa? Karena perbuatan itu berakibat tak baik bagi diri sendiri dan mencelakakan orang lain. Akar-pucuknya dan ujung-pangkalnya mendustai kemanusiaan. Alhasil, akal saja tak memadai dan tak menjamin kemanusiaan anak manusia.

Akal harus berbancuh serasi dengan budi sehingga menjadi adonan yang bersebati. Oleh sebab itu, bagi ahli waris sah budaya Melayu, di dalam minda sampai ke perilaku, akal dan budi senantiasa disepadukan sehingga berwujud “akal-budi”. Dengan itulah kita berpikir, dengan itulah kita merasai, dengan itu pulalah kita memaknai kehidupan ini.

Kalau membaca naskah kuno atau klasik Melayu, kita sering menemukan ungkapan ini, “Apa(kah) budi bicara Tuan hamba?” Sebaliknya, kita tak akan pernah bertemu dengan teks, “Apa(kah) akal bicara Tuan hamba?” kecuali pada percakapan di kalangan para mafia, perompak, atau lanun. Pasal apa? Pasal, banyak cacat-cela pada akal, tetapi pada budilah tersalut emas-permata kemanusiaan.

Pembicaraan tentang budi memang tak pernah mengenal khatam. Pasal, budi bukan hanya pakaian anak manusia ketika dia hidup di dunia. Lebih daripada itu, budi merupakan karunia istimewa yang pasti dibawa sampai mati. Budi tak pernah dapat dibayar, sama ada di dunia ataupun di akhirat.

Pisang emas bawa berlayar
Masak sebiji di dalam peti
Utang emas boleh dibayar
Utang budi dibawa mati


Akal-budilah yang menyempurnakan kemanusiaan anak manusia. Dengan akal-budi manusia mengembangkan tamadunnya. Dengan tamadun (peradaban) yang disinari akal-budilah manusia menciptakan pemerlain dirinya dari makhluk lain. Bahkan, berdasarkan tamadun yang berakar pada akal-budilah suatu kelompok manusia membedakan kelompoknya dengan kelompok yang lain sehingga kita dapati perbedaan sedikit atau banyak di antara pelbagai tamadun itu. Maka, dunia pun jadi berseri oleh cahaya cemerlang akal-budi yang menjelmakan rampai tamadun bernilai tinggi.

Berbicara tentang dunia Melayu, kita jadi tak dapat memisahkannya dengan aktivitas dan kreativitas budaya. Berhadapan dengan kenyataan itu, kita harus bersyukur kepada Allah swt. yang senantiasa mencucuri rahmat-Nya untuk memberikan kesadaran akan kewajiban itu kepada kita. Karena apa? Karena kebudayaan senantiasa membangkitkan pencerahan, tanggung jawab, dan kebanggaan bagi setiap pendukungnya. Pada gilirannya, kebudayaan kerap memberikan ketenangan, kebahagiaan, dan kesejahteraan yang sesungguhnya. Alhasil, kebudayaan dan tamadunlah yang menjadi pengorak simpul kehidupan yang kusut-masai (kusut tak beraturan). Tak berlebihan jika disebut bahwa berpaling dari kebudayaan berarti mengundang malapetaka.

Mengapakah orang Melayu begitu bergairah dengan budayanya, setidak-tidaknya suatu masa dahulu? Jawabnya memadailah diminta dari George Henry Lewes dalam bukunya The Principle of Success in Literature (1969), yang dikaitkan dengan konteks historis Kerajaan Riau-Lingga bahwa rakyat dari segenap lapisan masyarakat sangat mencintai aktivitas dan kreativitas budaya. Itu satu kuncinya. Jika informasi itu masih juga kurang, kita dapat bertanya kepada Barbara Watson Andaya dan Virginia Matheson melalui artikel mereka “Islamic Thought and Malay Tradition: The Writings of Raja Ali Haji of Riau, ca. 1809—ca. 1870” (1979) bahwa kaum bangsawan dan elit Kerajaan Riau-Lingga melibatkan diri langsung secara aktif dalam kegiatan berbudaya itu. Nah, peran pemimpin sangat menentukan dalam hal bertanam budi ini. Alhasil, jasa mereka tetap dikenang dan dihargai sampai setakat ini, jauh melebihi bakti lain yang pernah mereka lakukan. Pasal apa? Pasal, memperjuangkan kebudayaan berarti mempertahankan serta menjunjung marwah dan jatidiri bangsa. Dari situlah kesemua kisah tamadun manusia bermula.

Hikmahnya pada kita hari ini bahwa kerja-kerja budaya memerlukan keikhlasan, ketulusan, dan ketunakan yang berkesinambungan. Ia bukanlah kerja sambil lewa (asal jadi) sekadar memenuhi pelawaan (permintaan) dari kanan dan kiri. Ia bukan pula sekadar pertunjukan sekali-sekala untuk melupakan kerunsingan dan beban hidup sehari-hari. Ia tak pula bermakna menumpang keharuman dari upaya gemilang para pendahulu yang melegenda.

Kebudayaan boleh kekal, terbina, dan maju jika penyelenggaraannya didasari oleh akal-budi yang mengharapkan rida Allah. Itulah yang menjadi punca dan puncak dari niat, hasrat, dan pekerti untuk mengabdi. Sejarah mengajarkan bahwa tamadun yang dibangun oleh akal-budi menjadikan pelakunya tak pernah dapat dilupakan walaupun dia telah lama berpulang ke kampung yang abadi.***


oleh Abdul Malik pada 2 Oktober 2011 jam 19:14
Read more ...

Minggu, Desember 11, 2011

PENDEKAR BORAK

“Apa hebatnya Si Sulung itu? Banyak temberang saja dia. Bodoh sangat orang kampung ini memuja dia sebagai pendekar.”

Wak Entol sangat iri mendengar kemasyhuran Pendekar Sulung akhir-akhir ini. Pendekar dari Kampung Seberang itu menjadi buah bibir sampai ke sekutah-kutah negeri, termasuk banyak dibicarakan di kampung Wak Entol.

“Ini tak boleh kubiarkan. Kalau terus begini, popularitasku boleh jadi menurun. Nama dia pula yang akan disebut-sebut semua orang nanti. Aku harus membuat perhitungan dengan Si Keparat itu,” Wak Entol mengutuk orang yang dianggapkan musuh itu.

Tak lengah Wak Entol bergegas berangkat ke kampung musuhnya. Niatnya sudah bulat untuk membunuh Pendekar Sulung. Keris Tambansuri kebanggaannya diacungkannya sepanjang perjalanan itu, tak diselipnya di pinggangnya, bahkan dihunus sepanjang jalan itu.

“Sulung, keparat. Turunlah kalau dikau memang pendekar. Hendak jadi raja dikau di negeri ini, ya? Ini aku Pendekar Entol akan menghajar dikau!” Wak Entol langsung mencabar begitu sampai di tangga rumah Pendekar Sulung.

“Eh, dikau rupanya Entol. Apa pasal dikau menghunus keris pula? Kepada siapakah gerangan kemarahan kaualamatkan?” tanya Pendekar Sulung begitu melihat tamunya sangat marah di tangga rumahnya itu.

Wak Entol tak menjawab. Dia langsung menikam Panglima Sulung begitu Panglima turun dari tangga rumahnya. Orang kampung berdatangan ke rumah Panglima Sulung.

Tentulah Panglima Sulung mengelak dari tikaman Wak Entol. Hanya dengan satu gerakan lembut dan halus, Wak Entol terpelanting lebih dari 20 depa dan tak sadarkan diri lebih dari 20 menit. Orang kampung bersyukur karena Panglima Sulung tak mendapat naas dari serangan membabi buta oleh “orang gila” yang tak diundang itu.

Setelah siuman, dengan ketakutan yang amat sangat, Wak Entol berlari sekuat tenaga meninggalkan Kampung Seberang. Putih telapak kakinya menuju ke kampungnya.

“Wahai, Orang kampungku. Ke mari kalian semua, aku hendak memberi kabar! Si Sulung keparat itu bersama orang sekampungnya baru saja mengeroyok aku. Untunglah aku dapat mengelak. Kalau tidak, tentulah aku mendapat celaka. Mereka marah kepadaku karena niat mereka untuk menyerang kampung kita kuhalangi.”

Mendengar cerita “Panglima Borak” Wak Entol itu hati orang sekampungnya pun terbakarlah. Kepala mereka bagai hendak menggelegak. Mereka beramai-ramai menyerbu Kampung Seberang.

Perkelahian masyarakat kedua kampong itu tak terelakkan lagi. Orang kampung Wak Entol berusaha sekuat tenaga untuk menjadikan Kampung Seberang bermandi darah, kalau perlu banjir darah. Melihat kejadian itu, Panglima Sulung berupaya sekuat tenaga untuk melerai kedua kelompok itu. Orang kampungnya pun hanya berusaha untuk bertahan karena mereka tak tahu duduk perkara yang sebenarnya.

Tak jauh dari tempat orang yang sedang bertempur hidup-mati itu, Wak Entol ketawa menyeringai. Dia yakin bahwa Panglima Sulung dan orang-orang sekampungnya akan tewas semuanya tak lama lagi. Dia menyaksikan kejadian sekejap saja dan terus berlalu. Sambil berjalan pergi dia menenggak arak yang dibawanya tadi dan bersiul lagu “Obok-obokan” dengan irama chacha dicampur rock kreatif.****

oleh Abdul Malik pada 5 Oktober 2011 jam 13:22
Read more ...

Jumat, Desember 09, 2011

PANTUN: WARISAN SADU PERDANA

Inilah pantun baharu direka
Menyurat di dalam tidak mengerti
Ada sebatang pohon angsuka
Tumbuh di mercu gunung yang tinggi

Menyurat di dalam tidak mengerti
Makna dendang dipuput bayu
Tumbuh di mercu gunung yang tinggi
Bahasanya orang cara Melayu


Pantun di atas dikutip dari buku Perhimpunan Pantun Melayu karangan Haji Ibrahim Datuk Kaya Muda yang terbit pada 1877. Beliau dipercayai sebagai penulis pertama Melayu yang mengubah pantun dari tradisi lisan menjadi tradisi tulis dengan karyanya itu. Dari pantun itu dapatlah diketahui hal ini. Pantun merupakan gubahan yang menggunakan bahasa Melayu tinggi. Pantun juga dihargai sebagai karya yang bernilai tinggi. Oleh itu, kemahiran berpantun pun memerlukan kecerdasan yang tinggi pula.

Keindahan dalam konsep estetika Melayu senantiasa disepadankan dengan kepelbagaian: rupa, warna, bunyi, rasa, dan sebagainya. Kepelbagaian yang bagi barang siapa yang berupaya mengapresiasinya dengan baik akan menikmati kepuasan batiniah yang tiada bertara. Satu di antara jenis sastra yang memenuhi persyaratan estetika itu ialah pantun.

Pantun merupakan jenis sastra lama Melayu yang sangat disukai, dari dahulu sampai setakat ini. Tua-muda, besar-kecil, dan laki-laki-perempuan tak ada yang merasa bosan kalau berpantun dan atau mendengarkan pantun. Di kalangan para peneliti sastra pula, daya tarik pantun adalah “Sifatnya yang tidak lazim … sesudah dua baris yang pertama, ada perubahan yang tiba-tiba dalam arti kata-katanya dan bahwa inti seluruhnya terutama terdapat dalam dua baris terakhir (Djajadiningrat, 1933). Ketaklaziman itu membuat para peneliti, Barat dan Timur, terkagum-kagum dan berupaya sedapat-dapatnya untuk mencari rahasianya. Pantun memang memberikan kepelbagaian cita-rasa dan penuh dengan kejutan, tetapi indah, bermakna, dan bermanfaat. Itulah daya pikatnya.

Daya tarik lain pantun di kalangan masyarakat adalah ini. Jenis sastra lama Melayu ini boleh digunakan pelbagai kalangan dari semua peringkat umur untuk menyampaikan pikiran, perasaan, dan atau gagasannya. Kanak-kanak, orang muda-muda, dan orang tua-tua boleh menggunakan pantun untuk menyampaikan pesannya. Itulah sebabnya, pantun banyak diminati.

Mengapakah begitu? Tamadun Melayu menyebatikan konsep budi dan bahasa. Dalam hal ini, terbentuklah konsep dwitunggal: budi menuntun bahasa untuk mencapai bahasa memancarkan budi. Jadi, menjadi jelaslah mengapa sastra, khasnya pantun, mendapat tempat terhormat dalam kehidupan masyarakat Melayu. Karena apa? Karena pantun memenuhi syarat bahasa memancarkan budi dan budi yang menuntun bahasa itu. Tak heranlah kita ada peneliti mengaitkan pantun dengan akar kata tun ’teratur’ dan berhubung makna dengan kata tuntun ’bimbing, membimbing, mengatur, atau mengarahkan’ (lihat Brandstetter, 1925).

Islam menjadi teras tamadun Melayu. Hal itulah, barangkali, yang menjadi penyebab utama begitu berkesannya amanat Syaiyidina Ali bin Abi Thalib dalam hati sanubari orang Melayu. ”Bahasa yang rusak menggambarkan akhlak yang sudah rusak pula,” demikian kata Syaiyidina Ali. Oleh sebab itu, membela (memelihara) dan membéla bahasa dari sebarang anasir yang berusaha untuk merusakkannya menjadi tugas mulia.

Karena merupakan medium utama karya sastra, bahasa yang memenuhi syarat untuk dikelompokkan ke dalam sastra Melayu, baik bentuk maupun isi (makna)-nya ialah bahasa yang benar sesuai dengan tuntunan nalar dan baik sesuai dengan pedoman hati (nurani). Singkatnya, bahasa yang mengandung budi. Karena mengandung kebenaran dan kebaikan itulah suatu karya dapat dikategorikan sebagai karya sastra dalam kebudayaan Melayu, yang pada gilirannya memunculkan keindahan dan kemanfaatan. Haji Ibrahim menguatkan hujah itu dengan pantun berikut ini.

Makna dendang dipuput bayu
Seekor burung dipukul angin
Bahasanya orang cara Melayu
Tiada tahu erti yang lain


Berdasarkan perian di atas menjadi jelaslah mengapa sastra mendapat tempat yang penting dalam kebudayaan Melayu. Dengan sastra, khasnya pantun, hasrat, resa, dan tanggung jawab untuk mengekalkan budi yang terala (luhur dan mulia) dapat diwujudkan, yang pada gilirannya menjadi peneguh dan pengukuh jatidiri bangsa. Dengan demikian, membina dan mengembangkan pantun sebagai bagian dari tamadun Melayu menjadi tugas yang mustahak lagi mulia.

Begitulah dunia Melayu mewariskan pelbagai jenis karya sastra untuk dinikmati dan diambil hikmahnya untuk kehidupan, dari dahulu sampailah masa kini. Pantun merupakan genre sastra lama yang paling digemari sampai setakat ini. Para peminat dan penikmatnya tak kira umur, status sosial, suku, dan agama. Untuk pelbagai aktivitas, pantun terus digunakan dan diciptakan orang. Agaknya, bentuknya yang ringkas, isinya yang terbuka untuk semua jenis dan peringkat persoalan dan persajakannya yang indah menawan; membuat pantun memiliki daya pikat lebih. Apalagi, untuk menghasilkan sampiran dan isi yang serasi memang diperlukan kreativitas pikir dan kemampuan berbahasa yang menantang. Akal dan budi harus dibancuh sedemikian rupa sehingga menghasilkan adonan yang bersebati.

Akan tetapi, awal dari kesemuanya itu pantun memang sudah diperkenalkan kepada orang Melayu sejak mereka masih bayi lagi. Lagu untuk menidurkan anak-anak yang disebut lagu mengulik (the lullaby) dalam budaya Melayu digubah dalam bentuk pantun. Salah satu liriknya sebagai berikut.

Ayun tajak buai tajak
Tajak bertimbang di Tanah Jawa
Ayun anak buai anak
Anak bertimbang dengan nyawa


Di atas kesemuanya itu, pantun memberikan kesan psikologis yang jauh lebih mendalam kepada pengucap, pendengar, dan atau pembacanya dibandingkan dengan ungkapan biasa. Itulah daya magis pantun yang sesungguhnya sehingga keberadaan warisan sadu perdana itu tetap lestari sampai setakat ini. Ucapan terima kasih yang disampaikan seseorang karena mendapatkan bantuan kebaikan dari orang lain terkesan biasa, bahkan, cenderung dirasakan hanya basa-basi saja. Akan tetapi, amanatnya jauh lebih menghunjam dalam sampai ke sanubari jika diungkapkan dengan pantun.

Nyiur gading puncak mahligai
Gunung Daik bercabang tiga
Hancur badan tulang berkecai
Budi baik dikenang juga


Dengan daya magis istimewanya itu, pantun mampu membangkitkan semangat yang bernyala-nyala. Perhatikan dengan seksama pantun ini.

Kalau roboh Kota Melaka
Papan di Jawa kami dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Nyawa dan badan kami serahkan


Begitulah pantun yang baik mampu menyampaikan amanat untuk meningkatkan semangat membangun dan tak mengenal putus asa bagi sesiapa saja. Bahasa dengan pemerian biasa tak akan mampu menandinginya untuk memberikan kesan yang menyentak dan menghunjam dalam. ”Pantun Kota Melaka”, melalui persebatian sampiran dan isinya, itu memberikan kesan ”sungguh bagai dikata” sehingga orang ”rela mengorbankan nyawa dan badan” untuk matlamat suci membela kebenaran, memperjuangkan hak, dan atau membangun bangsa dan negara.***


oleh Abdul Malik pada 15 Oktober 2011 jam 0:21
Read more ...

Rabu, Desember 07, 2011

HADIAH TOK PENGHULU

"Tok Penghulu memang bijaksana. Tok Penghulu memang pemimpin yang adil. Hidup, Tok Penghulu!" pekik Wak Entol di hadapan para pendukungnya.

"Hidup Tok Penghulu! Hidup pemimpin besar kami, Paduka Entol!" sambut para pendukungnya penuh semangat.

Entah berapa ribu kali Wak Entol memuji Tok Penghulu dalam sehari ini. Macam-macam jenis pujian mengalir dari mulutnya bertubi-tubi.

Dia berbuat begitu karena Tok Penghulu baru saja meluluskan permintaannya untuk menguasai Busut Lembah Biru yang sudah lama diidam-idamkannya. Konon di lembah itu berkampung para putri kayangan yang sangat dirinduinya.

Telah sekian lama Wak Entol merayu Tok Penghulu untuk menguasai lembah idaman itu. Namun, upaya dan taktiknya selama ini selalu gagal. Tak terhitung entah berapa banyak upeti yang telah dipersembahkannya kepada Tok Penghulu dan para pembantunya. Tetap juga Tok Penghulu berdegil. Itulah sebabnya, tahun-tahun belakangan ini Tok Penghulu menjadi sasaran sumpah seranah dan maki hamunnya. Baru hari inilah semua ucapan nista itu berubah menjadi puji-puja tak terkira.

Bagi Wak Entol penguasaan Lembah Busut Biru tentulah menjadi simbol prestasinya. Dia telah berhasil mengikuti jejak suhunya Van Djambole dan Jamiyugi. Dia akan tercatat di dalam Rekor Dunia Lembah sebagai generasi ketiga yang berhasil menguasai kawasan penting di dunia ini.

Apakah rahasianya? Setelah gagal berkali-kali dan bertahun-tahun, Wak Entol menggunakan taktik terakhirnya. Dia mengirimkan upeti keripik pisang yang dicampur jampi-jampi kepada Tok Penghulu. Maksud sebenarnya untuk menghina Tok Penghulu. Eee . . . tak disangka, rayuannya selama ini diterima.

"Mulai malam ini kita berpesta besar-besaran," pekik Wak Entol di hadapan pendukungnya. "Kita berpesta tujuh hari tujuh malam. Kini reputasi kita telah diakui dunia, layak untuk dirayakan."

"Horeee . . . Hidup Paduka Entol!"

Wak Entol sangat gembira mendapat sambutan dari pendukungnya. Dia akan berehat untuk menghadiri pesta malam nanti. Sambil berlalu dan melambaikan tangan kepada pendukungnya, dia menyiulkan lagu "Putri Kayangan" yang berupa perpaduan irama soft vander jamb dan rosesakurla yang lagi ngetren di kampungnya.***


oleh Abdul Malik pada 22 Oktober 2011 jam 22:38
Read more ...

Senin, Desember 05, 2011

INTERNASIONALISASI BAHASA MELAYU

UPAYA-UPAYA menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa internasional makin kuat digesa setakat ini. Selain Malaysia, perjuangan itu diperkuat oleh para akademisi Republik Rakyat Tiongkok (RRT). Usaha-usaha yang dilakukan oleh para intelektual negara yang berpenduduk terbanyak di dunia itu, antara lain, mempromosikan bahasa Melayu di kalangan penduduk RRT dan mengintensifkan pengajaran bahasa Melayu melalui lembaga-lembaga pendidikan di negara mereka.

Satu di antara pejuang penginternasionalan bahasa Melayu itu adalah Prof. Dr. Wu Zhong Yu dari Universitas Beijing, RRT. Tokoh ini amat dikenal di negaranya dan sangat dihormati di dunia Melayu, khasnya di Malaysia. Beliau telah mempelajari bahasa Melayu sejak tak kurang dari lima puluh tahun yang lalu, dengan sarana yang sangat terbatas kala itu. Saat ini beliau sangat fasih berbahasa Melayu/Indonesia dan logatnya sangat mirip dengan penutur asli bahasa Melayu Kepulauan Riau, bahkan tak terlalu mirip dengan penutur asli bahasa Melayu di Malaysia. Mendengar beliau bertutur dalam bahasa Melayu betul-betul membuat kita terkesan. Karena apa? Karena sebagai penutur asing, beliau dapat berbahasa Melayu dengan sangat baik dan santun berkat ketekunan belajarnya selama puluhan tahun dan kecintaannya terhadap bahasa Melayu. Menurutnya, setelah bahasa ibunya dan bahasa Mandarin, bahasa Melayu-lah yang paling disukainya.

Dalam wawancaranya dengan TV 1 Malaysia, Jumat, 21 Oktober 2011; Prof. Wu menceritakan secara singkat pengalamannya bersama teman-temannya untuk menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa internasional, terutama yang telah dilakukan di RRT. Menurut beliau, kini bahasa Melayu telah menjadi mata pelajaran wajib di peringkat pra-universitas tujuh institusi ternama di RRT. Yang lebih membanggakan, menurut beliau, bagi rakyat RRT bahasa Melayu sekarang telah menjadi bahasa asing utama di negaranya bersama bahasa Inggris.

Bahkan, secara instrumental mungkin juga integratif, bangsa RRT lebih cenderung mempelajari bahasa Melayu dibandingkan dengan bahasa Inggris. Itu bukan karena semangat Asia saja, melainkan lebih-lebih karena pertimbangan pragmatis. Bagi mereka, dengan memahiri bahasa Melayu lebih memungkinkan bangsa RRT untuk bekerja di negara-negara berbahasa Melayu yang kawasannya cukup luas seperti Indonesia, Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, dan lain-lain. Sebaliknya pula, kemahiran berbahasa Inggris tak terlalu menjamin mereka untuk diterima bekerja di negara-negara yang berbahasa Inggris. Oleh itu, bangsa RRT lebih menyukai belajar bahasa Melayu dibandingkan dengan menekuni bahasa asing lain.

Ketika ditanya faktor apakah yang dapat mempercepat bahasa Melayu menjadi bahasa internasional, dengan bersemangat Prof. Wu yang tak muda lagi secara fisik itu menjawab ini. “Bangsa-bangsa yang menggunakan bahasa Melayu atau bahasa Indonesia, baik sebagai bahasa ibu (bahasa pertama) maupun sebagai bahasa nasional (bahasa kedua), harus yakin seyakin-yakinnya bahwa mereka adalah bangsa yang besar dan memiliki bahasa yang besar pula dalam perjalanan sejarahnya ratusan tahun. Masyarakat dunia menaruh harapan besar terhadap bahasa Melayu dan bangsa-bangsa yang menggunakan bahasa Melayu, yang jumlah penuturnya tak kurang dari 300 juta orang ini. Itu belum lagi dihitung jumlah pemakainya sebagai bahasa asing seperti di RRT, Jepang, Korea, Eropa, Australia, Selandia Baru, dan Amerika Serikat. Potensi bangsa-bangsa dan bahasa Melayu sangat diperhitungkan di dunia ini. Hal itu tak boleh disia-siakan dan diabaikan, tetapi harus dimanfaatkan untuk memartabatkan lagi bahasa Melayu di kalangan masyarakat internasional.”

Pendapat pejuang penginternasionalan bahasa Melayu, Prof. Wu Zhong Yu, itu memiliki alasan yang cukup kuat. Di dalam masyarakat internasional, kini bahasa Melayu telah diajarkan dan dipelari sebagai bahasa asing di Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Australia, Rusia, Belanda, Perancis, Italia, Australia, Selandia Baru, Korea, Jepang, RRT, Thailand, dan lain-lain. Tak kurang dari 129 institusi pendidikan tinggi dunia yang telah menawarkan pengkajian bahasa Melayu di 52 negara (Eropa, Amerika, Asia Timur, dan Timur Jauh) setakat ini.

Di RRT bahasa Melayu dipelajari di Universitas Peking, Universitas Pengkajian Bahasa-Bahasa Asing Beijing, Universitas Komunikasi China Beijing, Universitas Pengkajian Asing Guangdong (di Guangzhou), Universitas Bangsa-Bangsa Guangxi (di Nanning), dan Universitas Bangsa-Bangsa Kunming (Provinsi Yunnan).

Adakah upaya-upaya pembelajaran bahasa Melayu melalui sistem pendidikan RRT dan negara-negara lain itu merupakan bentuk konkret dukungan pemerintahnya agar bahasa Melayu menjadi bahasa internasional? Walau belum ada pernyataan resmi, tetapi dengan mencermati wawancara TV 1 Malaysia dengan Prof. Wu, jalan ke arah itu sudah mulai terbuka. Apalagi, sokongan yang sangat berarti dari kalangan akademisi negara-negara tersebut tentulah sangat diperhitungkan oleh para pemimpinnya karena berdasarkan pemikiran ilmiah.

Karena bahasa Melayu atau bahasa Indonesia itu adalah bahasa kita, tentulah pulangan utamanya tergantung kepada kita yang memilikinya. Masyarakat internasional pun tak akan dapat berbuat banyak kalau negara-negara dan bangsa yang menggunakan bahasa Melayu itu sendiri tak berbuat secara memadai untuk memartabatkan bahasanya untuk menjadi bahasa internasional. Yang paling menentukan dalam hal ini adalah Indonesia dan Malaysia sebagai negara yang penduduknya terbanyak menggunakan bahasa Melayu. Jika kita serius, dukungan dari pelbagai pihak akan segera mengalir karena dunia internasional pun sangat mengharapkan peningkatan peran bahasa Melayu seperti yang diungkapkan secara jujur dan lugas oleh Prof. Wu di atas.

Di dalam negeri upaya yang perlu dilakukan adalah meningkatkan penguasaan bahasa Melayu atau bahasa Indonesia di kalangan penduduk. Hal itu berarti kualitas berbahasa Melayu/Indonesia masyarakat harus terus ditingkatkan. Pendidikan dan pengajaran bahasa Indonesia di lembaga-lembaga pendidikan dari Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sampai dengan pendidikan tinggi pun harus ditingkatkan kualitasnya. Dengan demikian, pemikiran masyarakat yang terus berkembang sesuai dengan keadaan yang terus berubah terwadahi dengan bahasanya. Pun, masyarakat menjadi makin terbiasa menerima dan memahami pemikiran yang canggih yang dituangkan dengan bahasa yang tentu makin canggih pula. Jangan pula sampai terjadi, kecanggihan pemikiran yang disampaikan dalam bahasa Melayu/Indonesia, justeru, lebih dipahami oleh bangsa asing karena mereka mempelajarinya secara tekun, sedangkan sebagian besar bangsa kita tak memahaminya karena tak perduli atau menanggapinya sambil lewa (tak dengan sepenuh hati). Oleh sebab itu, kualitas pendidikan dan pengajaran bahasa Melayu/Indonesia untuk meningkatkan pengetahuan bahasa, kemahiran berbahasa, dan sikap positif (cinta) terhadap bahasa sendiri harus diupayakan dengan bersungguh-sungguh.

Yang juga mustahak adalah peningkatan kualitas pengajaran bahasa Melayu/Indonesia sebagai bahasa asing, baik untuk pelajar asing yang belajar di negara kita maupun untuk mereka yang belajar di negara mereka. Semakin mudah mereka mempelajarinya, akan semakin tertarik mereka terhadap bahasa kita. Kesemuanya itu akan membuka jalan yang semakin lebar bagi upaya pemercepatan bahasa Melayu/Indonesia menjadi bahasa internasional. Ingatlah, masyarakat dunia sesungguhnya tak sabar menanti bilakah bahasa Melayu atau bahasa Indonesia, satu di antara bahasa besar dunia ini, akan diangkat menjadi bahasa internasional. Jawabnya, sekali lagi, terpulang kepada kita!***


oleh Abdul Malik pada 23 Oktober 2011 jam 15:34
Read more ...

Sabtu, Desember 03, 2011

SEPULUH BUKTI BAHASA MELAYU KEPULAUAN RIAU SEBAGAI ASAL-MUASAL BAHASA INDONESIA

1. Pendahuluan

Sebetulnya, untuk menetapkan asal-muasal bahasa nasional Indonesia taklah terlalu sulit. Pasal, pemilihan dan penetapan bahasa persatuan itu belum terlalu lama terjadi. Pemilihan bahasa Melayu, yang kemudian diubah namanya menjadi bahasa Indonesia, terjadi pada Kongres I Pemuda Indonesia yang berlangsung di Jakarta pada 2 Mei 1926, lebih kurang 84 tahun yang lalu (lihat Kridalaksana, (2010). Dua tahun kemudian, hasil Kongres I itu dimantapkan lagi dalam Kongres II Pemuda Indonesia yang juga diselenggarakan di Jakarta pada 28 Oktober 1928, lebih kurang 82 tahun yang lalu. Peristiwa itu dikenal sebagai Sumpah Pemuda, yang salah satu isinya berbunyi, “Menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.” Dalam peristiwa Sumpah Pemuda itulah bahasa Indonesia ditetapkan sebagai bahasa persatuan atau bahasa nasional Indonesia.

Setelah Indonesia merdeka, bahasa Indonesia diberi satu kedudukan istimewa lagi yaitu sebagai bahasa negara. Penetapan itu tersurat di dalam Pasal 36, Undang-Undang Dasar Republik Indonesia 1945. Dengan demikian, bahasa Indonesia meneruskan perannya ketika bernama asal bahasa Melayu, yang di lingkungan Kerajaan-Kerajaan Melayu—sejak Kerajaan Sriwijaya (abad ke-7 s.d. abad ke-14) sampai dengan Kerajaan Riau-Lingga (1824—1913)—memang menjadi bahasa persatuan dan bahasa negara.

Dalam perjalanan waktu yang hanya 80-an tahun itu, data historis tentang asal-muasal bahasa Indonesia masih mudah diperoleh. Lagi pula, datanya masih banyak tersedia asal kita rajin mengumpulkannya. Bahkan, data tersebut—walau tak terlalu lengkap—terdapat juga di dalam buku pelajaran sekolah. Walaupun begitu, entah karena pertimbangan politis atau apa, tak banyak orang yang bersedia mengungkapkan perihal asal-muasal bahasa Indonesia, bahkan para pakar bahasa pun banyak yang bungkam, kalau tak membuatnya kabur atau bersilang pendapat. Dalam hal ini, pendapat yang didasari fakta ilmiahlah yang seyogianya diutamakan. Itulah ciri keutamaan yang harus dipegang teguh oleh setiap ilmuwan.

Upaya mengungkapkan asal-muasal bahasa nasional itu sangat mustahak. Sekurang-kurangnya ada dua alasan utamanya.

Pertama, supaya jelas hubungan bahasa nasional dengan bahasa yang pernah digunakan oleh bangsa kita sejak zaman-berzaman. Bukankah bahasa yang sejak 2 Mei 1926 kita sebut bahasa Indonesia itu bukanlah bahasa yang sama sekali baru atau bukan bahasa ciptaan baru? Soal kemudian ia mendapat pengaruh dari pelbagai bahasa, baik bahasa daerah maupun bahasa asing, itu gejala alamiah yang dialami oleh semua bahasa di dunia ini, bahasa-bahasa kuno pun demikian jangankan bahasa-bahasa modern. Andai bahasa Melayu tak menjadi bahasa nasional pun, kita yakin, kreativitasnya untuk memanfaatkan unsur luar pasti terjadi sesuai dengan kenyataan perkembangannya selama berabad-abad.

Kedua, supaya terpelihara kelurusan sejarah dan kejujuran ilmiah dalam menyikapi asal-muasal bahasa nasional ini. Jangan hanya karena sekarang kawasan yang menyumbangkan bahasa nasional itu dianggap tak lagi penting dalam perkembangan tamadun nasional, lalu peran historisnya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara hanya dipandang dengan sebelah mata. Jika kenyataan itu yang muncul, telah terjadi kecelakaan sejarah di lingkungan kebangsaan kita yang pasti akan berdampak pada tamadun atau peradaban yang sedang dan akan kita kembangkan.

Soal bahasa Indonesia berasal dari atau adalah juga bahasa Melayu tak ada keraguan atau bantahan dari pihak mana pun karena memang itulah kenyataannya. Akan tetapi, kawasan bahasa Melayu di dunia ini sangat luas dan variasi bahasa Melayu juga tak sedikit. Berhubung dengan itu, ditinjau dari sudut geografis saja, banyak sekali dialek Melayu yang tersebar di nusantara ini walaupun logat yang beraneka ragam itu pun bermunculan karena pengaruh dialek utamanya. Dengan demikian, bahasa Melayu dialek atau logat manakah yang “diangkat” menjadi bahasa Indonesia? Dalam menghadapi persoalan itulah banyak pakar yang memilih “zona aman”, diam atau berhujah dengan menyimpang. Makalah ini berusaha mengungkapkan perkara yang mustahak itu.

2. Bahasa Melayu Zaman Sriwijaya

Bahasa Melayu merupakan salah satu bahasa alamiah (bahasa linguistik) di antara 5.000-an bahasa alamiah yang ada di dunia ini. Sejak bila tepatnya bahasa Melayu dikenal di muka bumi ini tak ada orang yang mengetahuinya dengan pasti setakat ini. Walaupun begitu, dari sumber prasejarah, diyakini bahwa bahasa Melayu telah digunakan oleh bangsa Melayu sejak 4.000 tahun silam. Keyakinan itu didasari oleh kenyataan bahwa pada abad ketujuh (Sriwijaya) bahasa Melayu sudah mencapai kejayaannya. Tak ada bahasa di dunia ini yang dapat berjaya secara tiba-tiba tanpa melalui perkembangan tahap demi tahap.

Sejauh yang dapat ditelusuri, puncak pertama kejayaan bahasa Melayu terjadi sejak abad ketujuh (633 M) sampai dengan abad keempat belas (1397 M.) yaitu pada masa Kemaharajaan Sriwijaya. Menurut Kong Yuan Zhi (1993:1), pada November 671 Yi Jing (635—713), yang di Indonesia lebih dikenal sebagai I-tsing, berlayar dari Guangzhou (Kanton) menuju India dalam kapasitasnya sebagai pendeta agama Budha. Kurang dari dua puluh hari beliau sampai di Sriwijaya, yang waktu itu sudah menjadi pusat pengkajian ilmu agama Budha di Asia Tenggara. Di Sriwijayalah selama lebih kurang setengah tahun Yi Jing belajar sabdawidya (tata bahasa Sansekerta) sebagai persiapan melanjutkan perjalanannya ke India. Setelah tiga belas tahun belajar di India (Tamralipiti/Tamluk), beliau kembali ke Sriwijaya dan menetap di sana selama empat tahun (686—689) untuk menyalin kitab-kitab suci agama Budha. Setelah itu beliau kembali ke negerinya, tetapi pada tahun yang sama beliau datang kembali ke Sriwijaya dan menetap di sana sampai 695.

Dari catatan Yi Jing itulah diketahui bahasa yang disebutnya sebagai bahasa Kunlun, dipakai secara luas sebagai bahasa resmi kerajaan, bahasa agama, bahasa ilmu dan pengetahun, bahasa perdagangan, dan bahasa dalam komunikasi sehari-hari masyarakat. Yi Jing mengatakan bahwa bahasa Kunlun telah dipelajari dan dikuasai oleh para pendeta agama Budha Dinasti Tang. Mereka menggunakan bahasa Kunlun untuk menyebarkan agama Budha di Asia Tenggara. Dengan demikian, bahasa Kunlun menjadi bahasa kedua para pendeta itu. Ringkasnya, bahasa Kunlun merupakan bahasa resmi Kemaharajaan Sriwijaya dengan seluruh daerah taklukannya yang meliputi Asia Tenggara. Pada masa itu bahasa Kunlun telah menjadi bahasa internasional. Ternyata, bahasa Kunlun yang disebut Yi Jing dalam catatannya itu ialah bahasa Melayu Kuno.

Pada masa Sriwijaya itu bahasa Melayu telah bertembung dengan bahasa Sansekerta yang dibawa oleh kebudayaan India. Bangsa India menyebut bahasa Melayu sebagai Dwipantara sejak abad pertama masehi lagi (Levi, 1931 dalam Hassim dkk., 2010:3). Pertembungan dengan bahasa Sansekerta menyebabkan bahasa Melayu mengalami evolusi yang pertama. Bahasa Melayu telah berkembang menjadi bahasa ilmu pengetahuan dan mampu menyampaikan gagasan-gagasan baru yang tinggi, yang sebelumnya tak ada dalam kebudayaan Melayu (lihat Hussein, 1966:10—11).

Dari perenggan di atas jelaslah bahwa bahasa Melayu (Kuno) sudah tersebar luas di Asia Tenggara dan mencapai puncak kejayaan pertamanya sejak abad ketujuh karena digunakan sebagai bahasa resmi Kemaharajaan Sriwijaya. Itu pulalah sebabnya, bahasa Melayu mampu menjadi lingua franca dan menjadi bahasa internasional di Asia Tenggara. Masa Sriwijaya itu dikenal sebagai tradisi Melayu-Budha dengan peninggalannya berupa prasasti-prasasti di Kedukan Bukit, Palembang (tahun Saka 605 = 683 M.), di Talang Tuwo, Palembang (tahun Saka 606 = 864 M.), di Kota Kapur, Bangka (tahun Saka 608 = 686 M.), di Karang Berahi, hulu Sungai Merangin (tahun Saka 608 = 686 M.), Prasasti Sojomerto (Kabupaten Batang, Pekalongan= abad ke-7), Prasasti Candi Sewu (792 M.), dan lain-lain. Kesemua prasasti itu menggunakan bahasa Melayu huruf Pallawa (India Selatan) dan bercampur dengan kata pungut dari bahasa Sansekerta.

3. Bahasa Melayu Zaman Melaka

Setelah masa kegemilangan dan kecemerlangan Sriwijaya meredup, pusat tamadun Melayu berpindah-pindah. Perpindahan itu dimulai dari Bintan, Temasik (Singapura), Melaka, Johor, Bintan, Lingga, dan Penyengat Indrasakti.

Antara abad ke-12 hingga abad ke-13 berdirilah kerajaan Melayu di Selat Melaka. Kerajaan Melayu tua itu dikenal dengan nama Kerajaan Bintan-Temasik, yang wilayah kekuasaannya meliputi Riau dan Semenanjung Tanah Melayu. Sesudah masa Bintan-Temasik inilah termasyhur pula Kerajaan Melaka sejak abad ke-13.

Pada awal abad ke-15 Kerajaan Melaka sudah menjadi pusat perdagangan dunia di sebelah timur yang maju pesat. Para saudagar yang datang dari Persia, Gujarat, dan Pasai—sambil berniaga—juga menyebarkan agama Islam di seluruh wilayah kekuasaan Melaka. Tak hanya itu, mereka pun menyebarkan bahasa Melayu karena penduduk tempatan yang mereka kunjungi tak memahami bahasa para pedagang itu, begitu pula sebaliknya. Jalan yang harus ditempuh ialah menggunakan bahasa Melayu. Bersamaan dengan masa keemasan Melaka ini, dimulailah tamadun Melayu-Islam. Bahasa Melayu pun mendapat pengaruh bahasa Arab dan bangsa-bangsa pedagang itu (Arab, Persia, dan lain-lain) menjadikannya sebagai bahasa kedua mereka.

Menurut Ensiklopedia Bahasa Utama Dunia (1998:56), ulama Gujarat seperti Nuruddin al-Raniri berkarya dan berdakwah dengan menggunakan bahasa Melayu. Begitu pula Francis Xavier yang menyampaikan summon dalam bahasa Melayu ketika beliau berada di Kepulauan Maluku. Masuknya Islam ke dunia Melayu makin meningkatkan bahasa Melayu sebagai bahasa internasional dalam dunia Islam dan menjadi bahasa kedua terbesar setelah bahasa Arab (www.prihatin.net).

Pada masa kejayaan Melaka itu bahasa dan kesusastraan Melayu turut berkembang. Bahasa Melayu menjadi bahasa resmi kerajaan, bahasa perdagangan, bahasa ilmu dan pengetahuan, di samping bahasa perhubungan sehari-hari rakyat. Bahasa Melayu yang berkembang pada zaman Melaka ini disebut bahasa Melayu Melaka. Malangnya, pada 1511 Kerajaan Melaka dapat ditaklukkan oleh Portugis. Dan lebih tragis lagi, khazanah kebudayaan zaman Melaka itu musnah terbakar ketika terjadi penyerbuan oleh penjajah tersebut.

Sultan Mahmud Syah berundur ke Pahang, lalu mendirikan pusat kerajaan Melayu di Bintan pada 1513, dengan wilayahnya selain Kepulauan Riau juga meliputi Indragiri, Siak, Kampar, Rokan, dan lain-lain. Kota Bintan juga diranapkan oleh Portugis pada 1526 sehingga Sultan Mahmud beredar ke Kampar hinggalah beliau meninggal di sana. Dengan demikian, Sultan Mahmud merupakan raja terakhir dari Imperium Melayu Melaka, yang sekaligus pula menjadi sultan pertama Kerajaan Riau-Johor.

4. Bahasa Melayu Zaman Riau-Johor

Teraju kepemimpinan Melayu dilanjutkan oleh putra Sultan Mahmud yang bergelar Sultan Ala’uddin Riayat Syah II. Beliau mendirikan negara Melayu baru yang pemerintahannya berpusat di Johor pada 1530. Beliau berkali-kali berusaha untuk merebut kembali Melaka, tetapi tetap tak berjaya.

Walaupun begitu, di Johor ini dilakukan pembinaan dan pengembangan bahasa dan kesusastraan untuk menggantikan khazanah Melaka yang telah musnah. Di samping itu, diterbitkan pula karya-karya baru. Di antara karya tradisi Johor itu yang terkenal ialah Sejarah Melayu (Sulalatu’s Salatin ‘Peraturan Segala Raja’) tulisan Tun Mahmud Sri Lanang gelar Bendahara Paduka Raja. Karya yang amat masyhur ini mulai ditulis di Johor pada 1535 dan selesai pada 1021 H. bersamaan dengan 13 Mei 1612 di Lingga. Bahasa yang digunakan dalam tradisi Johor ini biasa disebut bahasa Melayu Riau-Johor atau bahasa Melayu Johor-Riau. Di Indonesia bahasa itu dikenal dengan nama bahasa Melayu Riau, sedangkan di Malaysia biasa juga disebut bahasa Melayu Johor, selain sebutan bahasa Melayu Johor-Riau. Penyebutan nama yang berubah-ubah itu (Riau-Johor dan Johor-Riau) terjadi karena perpindahan pusat pemerintahan dari Riau ke Johor dan sebaliknya.

Misi Belanda di bawah pimpinan William Velentijn yang berkunjung ke Riau pada 2 Mei 1687 mendapati Riau (Tanjungpinang) sebagai bandar perdagangan yang sangat maju dan ramai. Orang-orang dari pelbagai penjuru dunia datang ke sini dan mereka terkagum-kagum akan kepiawaian orang Riau dalam bidang perdagangan dan kelautan umumnya.

Pada 1778 perdagangan di Kerajaan Riau-Johor bertambah maju dengan pesat. Dengan sendirinya, rakyat hidup dengan makmur, yang diikuti oleh kehidupan beragama (Islam) yang berkembang pesat. Kala itu pemerintahan dipimpin oleh Raja Haji, Yang Dipertuan Muda Riau IV, dan Sultan Mahmud Syah (Sultan Mahmud II). Raja Haji pulalah yang membangun koalisi nusantara yang terdiri atas Batu Bahara, Siak, Indragiri, Jambi, pesisir Kalimantan, Selangor, Naning, dan Rembau, bahkan mencoba berhubungan dengan para raja di Jawa dalam melawan kompeni Belanda untuk membela marwah bangsanya. Akhirnya, beliau syahid di medan perang pada 19 Juni 1784 di Teluk Ketapang. Tak heranlah mengapa bahasa Melayu Riau-Johor telah tersebar luas di kerajaan-kerajaan koalisi itu karena begitu kuatnya pengaruh Kerajaan Riau-Johor kala itu.

Menurut Francois Valentijn, pendeta sekaligus pakar sejarah berkebangsaan Belanda, pada abad ke-18 bahasa Melayu di bawah Kerajaan Riau-Johor telah mengalami kemajuan pesat dan telah menyamai bahasa-bahasa Eropa. Berikut ini penuturannya (lihat Nik Sapiah Karim dkk., 2003:14 dan Hassim dkk., 2010:4).

“Bahasa mereka, bahasa Melayu, bukan sahaja dituturkan di daerah pinggir laut, tetapi juga digunakan di seluruh Kepulauan Melayu dan di segala negeri Timur, sebagai suatu bahasa yang difahami di mana-mana sahaja oleh setiap orang, tidak ubah seperti bahasa Perancis atau Latin di Eropah, atau sebagai bahasa Lingua Franca di Itali dan di Levant. Sungguh luas tersebarnya bahasa Melayu itu sehingga kalau kita memahaminya tidaklah mungkin kita kehilangan jejak, kerana bahasa itu bukan sahaja difahami di Parsi bahkan lebih jauh dari negeri itu, dan di sebelah timurnya sehingga Kepulauan Filipina.”

Dengan keterangan Francois Valentijn itu, jelaslah bahwa bahasa Melayu telah sejak lama menjadi bahasa ibu atau bahasa pertama masyarakat di Kepulauan Melayu. Bersamaan dengan itu, bahasa Melayu bukan pula baru digunakan sebagai bahasa kedua oleh seluruh penduduk nusantara ini. Hal ini perlu digarisbawahi dalam kita menyikapi persilangan pendapat tentang asal-muasal bahasa Indonesia karena ada sarjana yang mengatakan bahwa bahasa Indonesia berasal dari pijin atau kreol Melayu.

Pada 1824, melalui Treaty of London (Perjanjian London), Kerajaan Riau-Lingga-Johor-Pahang dipecah dua oleh Belanda dan Inggris. Kawasan Riau-Lingga berada di bawah Belanda, yang kemudian terkenal dengan nama Kerajaan Riau-Lingga, sedangkan Johor-Pahang di bawah pengawasan Inggris.

Pada awal mendekati pertengahan abad ke-19 di Singapura bersinar kepengarangan Abdullah bin Abdulkadir Munsyi. Buah karyanya kesemuanya ditulis dalam bahasa Melayu, antara lain, Syair Singapura Terbakar (1830), Kisah Pelayaran Abdullah dari Singapura ke Kelantan (1838), Dawa ul Kulub (?), Syair Kampung Gelam Terbakar (1847), Hikayat Abdullah (1849), Kisah Pelayaran Abdullah ke Negeri Jedah (1854). Selain itu, beliau menulis karya-karya terjemahannya, antara lain, Hikayat Pancatanderan (1835), Injil Matheus (bersama Thomsen), Kisah Rasul-Rasul, dan Henry dan Pengasuhnya (bersama Paderi Keasberry). Karya-karya Abdullah itu penting artinya bagi pengembangan bahasa Melayu, apalagi karya-karyanya itu tak lagi bersifat istana sentris, sebagai langkah awal menuju tradisi Melayu modern. Akan tetapi, beliau tak menulis satu buku pun tentang ilmu bahasa Melayu. Itulah yang membedakannya dengan penulis seangkatannya di Kerajaan Riau-Lingga yaitu Raja Ali Haji dan Haji Ibrahim.

5. Bahasa Melayu Zaman Riau-Lingga

Di Kerajaan Riau-Lingga sejak pertengahan ke-19 sampai awal abad ke-20 kreativitas ilmu, pengetahuan, dan budaya mengalir dengan subur. Di sini aktivitas intelektual, yang menjadi ciri khas tamadun Melayu sejak zaman Sriwijaya, tumbuh merecup kembali. Tak berlebihanlah apabila disebut bahwa pada abad itu Kerajaan Riau-Lingga menjadi pusat tamadun Melayu-Islam, pasca Kerajaan Melaka. Di antara para penulis dan karya-karyanya disenaraikan berikut ini.

Raja Ali Haji (1808—1873) paling masyhur di antara kaum intelektual Riau kala itu. Beliau menulis dua buah buku dalam bidang bahasa (Melayu) yaitu Bustanul Katibin (1857) dan Kitab Pengetahuan Bahasa (1858). Buah karyanya yang lain dalam bidang hukum dan pemerintahan yaitu Tsamarat Al-Muhimmah dan Muqaddima Fi Intizam, bidang sejarah Silsilah Melayu dan Bugis (1866) dan Tuhfat Al-Nafis (1865), bidang filsafat yang berbaur dengan puisi Gurindam Dua Belas (1847), bidang sastra (puisi), yang ada juga berbaur dengan bidang agama Syair Abdul Muluk (1846), Syair Sinar Gemala Mestika Alam, Syair Suluh Pegawai, dan Syair Siti Sianah. Karyanya yang lain ialah Al-Wusta, Al-Qubra, dan Al-Sugra. Dia juga diperkirakan menulis naskah Peringatan Sejarah Negeri Johor.

Abu Muhammad Adnan menghasilkan karya asli dan terjemahan. Karyanya dalam bidang bahasa adalah Kitab Pelajaran Bahasa Melayu dengan rangkaian Penolong Bagi yang Menuntut Akan Pengetahuan yang Patut, Pembuka Lidah dengan Teladan Umpama yang Mudah, Rencana Madah pada Mengenal Diri yang Indah. Selain itu, dia juga menulis Hikayat Tanah Suci, Kutipan Mutiara, Syair Syahinsyah, Ghayat al-Muna, dan Seribu Satu Hari.

Penulis berikutnya Raja Ali Kelana. Dia menghasilkan karya dalam bidang bahasa yaitu Bughiat al-Ani Fi Huruf al-Ma’ani. Karyanya yang lain ialah Pohon Perhimpunan, Perhimpunan Pelakat, Rencana Madah, Kumpulan Ringkas Berbetulan Lekas, dan Percakapan Si Bakhil.

Penulis lain yang juga sangat dikenal ialah Haji Ibrahim. Dari penulis ini, Kepulauan Riau mewarisi paling tidak lima buah buku. Karyanya dalam bidang bahasa ialah Cakap-Cakap Rampai-Rampai Bahasa Melayu-Johor (dua jilid; penerbitan pertama 1868 dan kedua 1875, di Batavia). Karya-karyanya yang lain ialah Perhimpunan Pantun-Pantun Melayu, Hikayat Raja Damsyik, Syair Raja Damsyik, dan Cerita Pak Belalang dan Lebai Malang.

Raja Ahmad Engku Haji Tua (ayahnda Raja Ali Haji menulis tiga buah buku: (1) Syair Engku Puteri, (2) Syair Perang Johor, dan (3) Syair Raksi. Dia juga mengerjakan kerangka awal buku Tuhfat al-Nafis yang kemudian disempurnakan dan diselesaikan oleh anaknya, Raja Ali Haji.

Penulis yang lain adalah Raja Haji Daud, saudara seayah Raja Ali Haji. Dia menulis buku (1) Asal Ilmu Tabib dan (2) Syair Peperangan Pangeran Syarif Hasyim.

Raja Hasan, anak laki-laki Raja Ali Haji, diketahui menulis sebuah syair. Syair Burung nama gubahannya itu.

Pengarang berikutnya adalah Umar bin Hasan. Dia menulis buku Ibu di dalam Rumah Tangga.

Khalid Hitam, selain aktif dalam kegiatan politik, juga dikenal sebagai pengarang. Karyanya (1) Syair Perjalanan Sultan Lingga dan Yang Dipertuan Muda Riau Pergi ke Singapura, (2) Peri Keindahan Istana Sultan Johor yang Amat Elok, dan (3) Tsamarat al-Matlub Fi Anuar al-Qulub.

Raja Haji Ahmad Tabib menulis lima buah buku. Kelima buku tersebut adalah (1) Syair Nasihat Pengajaran Memelihara Diri, (2) Syair Raksi Macam Baru, (3) Syair Tuntutan Kelakuan, (4) Syair Dalail al-Ihsan, dan (5) Syair Perkawinan di Pulau Penyengat.

Raja Ali dan Raja Abdullah, selain dikenal sebagai pemimpin kerajaan yaitu sebagai Yang Dipertuan Muda Riau, keduanya juga adalah penulis. Raja Ali menulis (1) Hikayat Negeri Johor dan (2) Syair Nasihat. Akan halnya Raja Abdullah dia menghasilkan karya (1) Syair Madi, (2) Syair Kahar Masyhur, (3) Syair Syarkan, dan (4) Syair Encik Dosman.

Raja Haji Muhammad Tahir sehari-hari dikenal sebagai hakim. Walaupun begitu, dia juga menghasilkan karya sastra yaitu Syair Pintu Hantu.

Raja Haji Muhammad Said dikenal sebagai penerjemah. Karya terjemahannya (1) Gubahan Permata Mutiara (terjemahan karya Ja’far al-Barzanji) dan (2) Simpulan Islam (terjemahan karya Syaikh Ibrahim Mashiri).

Abdul Muthalib menghasilkan dua buah karya: (1) Tazkiratul Ikhtisar dan (2) Ilmu Firasat Orang Melayu.

Pertengahan abad ke-19 dan awal abad ke-20 dunia kepengarangan di Kerajaan Riau-Lingga juga diramaikan oleh penulis-penulis perempuan. Di antara mereka terdapat nama Raja Saliha. Dia dipercayai mengarang Syair Abdul Muluk bersama Raja Ali Haji.

Raja Safiah mengarang Syair Kumbang Mengindera dan saudaranya Raja Kalsum menulis Syair Saudagar Bodoh. Kedua penulis perempuan itu adalah putri Raja Ali Haji.

Pengarang perempuan yang juga sangat terkenal waktu itu adalah Aisyah Sulaiman. Cucu Raja Ali Haji itu menulis (1) Syair khadamuddin, (2) Syair Seligi Tajam Bertimbal, (3) Syamsul Anwar, dann (4) Hikayat Shariful Akhtar.

Masih ada paling tidak dua orang penulis perempuan lagi yang menulis karya asli. Pertama, Salamah binti Ambar menulis dua buku yaitu (1) Nilam Permata dan, (2) Syair Nasihat untuk Penjagaan Anggota Tubuh. Kedua, Khadijah Terung menulis buku Perhimpunan Gunawan bagi Laki-laki dan Perempuan.

Penulis perempuan yang lain ialah Badriah Muhammad Thahir. Dia memusatkan perhatian dalam bidang penerjemahan. Karya terjemahannya adalah Adab al-Fatat, berupa terjemahan dari karya Ali Afandi Fikri.

Untuk mengoptimalkan kreativitas intelektual dan kultural mereka, para cendekiawan dan budayawan Kerajaan Riau-Lingga itu mendirikan pula Rusydiyah Kelab pada 1880. Rusydiyah Kelab merupakan perkumpulan cendekiawan Riau-Lingga, tempat mereka membahas pelbagai hal yang berkaitan dengan ihwal pekerjaan mereka.

Dunia kepengarangan tak akan lengkap tanpa percetakan. Sadar akan kenyataan itu, kerajaan mendirikan percetakan (1) Rumah Cap Kerajaan di Lingga, (2) Mathba’at Al-Riauwiyah di Penyengat, dan (3) Al-Ahmadiyah Press di Singapura. Dengan adanya ketiga percetakan itu, karya-karya Riau-Lingga itu dapat dicetak dengan baik, yang pada gilirannya disebarluaskan.

Dari senarai karya para penulis Riau-Lingga itu, dapatlah diketahui pada masa itu telah dilakukan pembinaan dan pengembangan bahasa Melayu secara intensif. Karya-karya linguistik mereka meliputi tata bahasa, ejaan, dan perkamusan (Raja Ali Haji), etimologi dan morfologi (Haji Ibrahim), semantik (Raja Ali Kelana), dan pelajaran bahasa (Abu Muhammad Adnan atau nama aslinya Raja Abdullah). Itulah sebabnya, karya-karya mereka menjadi lebih istimewa dibandingkan dengan karya Munsyi Abdullah, yang tak menghasilkan karya dalam bidang bahasa. Jelaslah bahwa pada masa itu telah dilakukan upaya pembakuan atau standardisasi bahasa Melayu. Ditambah karya dalam bidang kesusastraan yang bermutu tinggi dan pelbagai bidang ilmu, bahasa Melayu baku (Melayu tinggi) Riau-Lingga itu menjadi yang paling terkemuka di antara dialek Melayu yang lain di nusantara ini sehingga menjadi rujukan bahasa Melayu.

Bahasa Melayu yang dibina dan dikembangkan pada masa Imperium Melayu sejak abad ke-14 sampai dengan abad ke-19 itu disebut bahasa Melayu klasik. Ciri utamanya ialah begitu melekat dan bersebatinya bahasa Melayu itu dengan Islam. Oleh sebab itu, tamadun yang dinaunginya terkenal dengan sebutan tamadun Melayu-Islam. Dari tamadun itulah bangsa Melayu mewarisi tulisan Jawi atau tulisan Arab-Melayu. Pada masa Riau-Lingga, karena kreativitas penulisnya, bahasa Melayu telah menunjukkan ciri transisi dari bahasa Melayu klasik ke bahasa Melayu modern.

6. Bahasa Melayu Masa Penjajahan

Pada masa pendudukannya di nusantara ini pemerintah kolonial Belanda berkali-kali berusaha untuk mengatasi kedudukan istimewa bahasa Melayu, yang hendak digantikannya dengan bahasa Belanda. Ketika pada 1849 Pemerintah Hindia Belanda mendirikan sekolah bagi orang Jawa, muncullah persoalan bahasa: bahasa apakah yang harus digunakan sebagai bahasa pengantar? Terjadilah perselisihan pendapat. Akan tetapi, Gubernur Jenderal Rochussen dengan tegas berpandangan bahwa pengajaran itu harus diantarkan dengan bahasa Melayu karena sudah menjadi alat komunikasi di seluruh Kepulauan Hindia.

Ada satu hal lagi yang tak boleh dilupakan dalam kaitannya dengan perkembangan bahasa Melayu di nusantara ini. Walau di bawah penjajahan Belanda, bahasa Melayu tetap digunakan sebagai bahasa resmi antara pihak Belanda dan raja-raja serta pemimpin rakyat kala itu. Berkenaan dengan itu, C.A. Mees (1957:16) menyimpulkannya, “Demikianlah bahasa Melayu itu mempertahankan sifat yang internasional dan bertambah kuat dan luaslah kedudukannya yang istimewa itu.”

Pada masa pendudukan Jepang (1942—1945) kedudukan bahasa Melayu (Indonesia) menjadi lebih kuat lagi. Hal itu disebabkan oleh pemerintah kolonial Jepang tak mengizinkan bangsa Indonesia menggunakan bahasa Belanda.

7. Bahasa Melayu Masa Pergerakan Nasional

Memasuki abad ke-20 bahasa Melayu memainkan peran sebagai bahasa pergerakan nasional. Pada masa ini peran bahasa Melayu menjadi lebih penting lagi. Kesadaran para pemimpin bangsa kala itu bahwa perlu adanya persatuan dan kesatuan yang kokoh di seluruh nusantara untuk memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Untuk itu, diperlukan satu bahasa persatuan untuk mempersatuan seluruh bangsa Indonesia sehingga memudahkan perjuangan merebut kemerdekaan.

Siapakah yang mengusulkan bahasa yang harus dijadikan bahasa persatuan bangsa Indonesia untuk memperjuangkan kemerdekaan dan setelah merdeka kelak? Ternyata, usul itu berasal dari R.M. Soewardi Soerjaningrat (Ki Hajar Dewantara) dalam makalahnya yang disampaikan pada 28 Agustus 1916 dalam Kongres Pengajaran Kolonial di Den Haag, Belanda. Usul beliau, bahasa Melayulah yang harus dijadikan bahasa persatuan dengan melihat perkembangan pesat bahasa Melayu pada masa itu.

Ketika Dewan Rakyat dilantik pada 1918, dimunculkan keinginan akan bahasa persatuan. Pada 25 Juni 1918, berdasarkan Ketetapan Raja Belanda, para anggota Dewan diberi kebebasan menggunakan bahasa Melayu. Begitulah selanjutnya, berdirinya penerbit Balai Pustaka dengan Majalah Panji Pustaka, Majalah Pujangga Baru, Surat Kabar Bintang Timur (Jakarta), Pewarta Deli (Medan), organisasi sosial dan politik, kesemuanya menggunakan bahasa Melayu.

Setelah itu, pada Kongres I Pemuda Indonesia muncul dua pendapat untuk nama bahasa nasional Indonesia. Muh. Yamin mengusulkan nama bahasa Melayu, sebagaimana nama asalnya, sedangkan M. Tabrani mengusulkan nama baru untuk bahasa itu yaitu bahasa Indonesia. Alhasil, Kongres I Pemuda Indonesia pada 2 Mei 1926 menyetujui nama bahasa Indonesia seperti yang diusulkan M. Tabrani (lihat Kridalaksana, 2010:13—18).

Pada Kongres II Pemuda Indonesia yang diselenggarakan di Jakarta, 28 Oktober 1928 bahasa Melayu yang diberi nama baru bahasa Indonesia, sesuai dengan usul M. Tabrani yang diterima secara aklamasi oleh peserta Kongres, dikukuhkan menjadi bahasa persatuan Indonesia. Alhasil, dalam waktu hanya tujuh belas tahun sejak 1928 dengan menggunakan bahasa Indonesia (bahasa Melayu) sebagai alat perjuangan, bangsa Indonesia berhasil merebut kembali kemerdekaannya. Padahal, sebelum itu bangsa kita sudah berjuang lebih kurang 333 tahun, tetapi tak mampu mengusir penjajah.



8. Bukti Asal-Muasal

8.1 Bukti 1

Di atas telah disebutkan bahwa pada 1849 Pemerintah Hindia Belanda mendirikan sekolah bagi orang Jawa. Berkaitan dengan itu muncullah masalah bahasa pengantar yang harus digunakan. Dalam menyikapi persoalan itu terjadilah perselisihan pendapat. Namun, Gubernur Jenderal Rochussen dengan tegas berpandangan bahwa pengajaran itu harus diantarkan dengan bahasa Melayu karena sudah menjadi alat komunikasi di seluruh Kepulauan Hindia. Penegasan itu dilakukannya setelah menyadari keadaan bahwa bahasa Melayu pun telah menyebar luas di kalangan masyarakat Jawa yang digunakan sebagai bahasa kedua.

Kala itu Syair Abdul Muluk karya Raja Ali Haji telah dikenal di seluruh nusantara dan mengalami cetak ulang berkali-kali di Singapura. Versi ilmiahnya lengkap dengan terjemahan bahasa Belandanya dan diberi pendahuluan oleh P.P. Roorda van Eysinga dimuat di majalah Tijdschrift voor Neerlands Indie (1847). Begitu berpengaruhnya syair karya Raja Ali Haji itu sehingga menjadi bahan cerita teater rakyat yang juga diberi nama Dul Muluk di Palembang, tempat yang dulunya menjadi pusat penyebaran bahasa Melayu Kuno, dan Bangka-Belitung.

Itulah salah satu bukti bahwa bahasa Melayu standar Riau-Lingga telah menyebar ke seluruh nusantara dan sangat disukai oleh seluruh penduduk Kepulauan Nusantara. Dengan memperhatikan kenyataan itu, tak ada jalan lain bagi pemerintah kolonial Belanda, kecuali menjadikan bahasa Melayu Riau-Lingga sebagai bahasa pengantar di lembaga pendidikan yang mereka dirikan untuk orang pribumi, termasuk di Pulau Jawa.

8.2 Bukti 2

Pada 1855 Pemerintah Hindia Belanda mengangkat Von de Wall menjadi pegawai bahasa. Beliau adalah pegawai Belanda kelahiran Jerman, yang sebelumnya berkhidmat sebagai tentara. Beliau ditugasi untuk menyusun buku tata bahasa Melayu, kamus Melayu-Belanda, dan kamus Belanda-Melayu. Penyusunan kamus bahasa Melayu-Belanda merupakan pekerjaan yang sangat penting kala itu karena Pemerintah Hindia-Belanda memerlukan ejaan dan kosakata baku untuk pendidikan di Kepulauan Hindia-Belanda. Berhubung dengan tugas itu, Von de Wall diutus ke Kerajaan Riau-Lingga pada 1857.

Untuk menyelesaikan tugasnya itu, beliau bekerja sama dengan Raja Ali Haji dan Haji Ibrahim serta mengangkat Abdullah (anak Haji Ibrahim) menjadi juru tulisnya. Beliau menetap di Tanjungpinang sampai 1860. Dua tahun kemudian, tepatnya pada 14 Februari 1862, beliau kembali lagi ke Kerajaan Riau-Lingga. Sejak itu beliau terus berulang-alik Batavia-Riau Lingga sampai 1873 untuk menyelesaikan tugasnya dan mendalami bahasa Melayu (lihat Van der Putten dan Al Azhar, 2006:4—11).

Dalam masa tugasnya itu Von de Wall sempat menyunting buku karya Haji Ibrahim: Cakap-Cakap Rampai-Rampai Bahasa Melayu Johor. Jilid pertama buku itu diterbitkan di Batavia pada 1868 dan pada 1872 terbit pula jilid keduanya.

Pada masa Von de Wall bertugas itu beberapa karya Raja Ali Haji (RAH) sudah dikenal luas. Syair Abdul Muluk yang dicetak di Singapura mengalami beberapa kali cetak ulang. Syair itu diterbitkan dalam versi ilmiah lengkap dengan terjemahan bahasa Belandanya dan diberi pendahuluan oleh P.P. Roorda van Eysinga di Tijdschrift voor Neerlands Indie (1847). Dua karya RAH yang lain juga dimuat di dalam majalah berbahasa Belanda yaitu sebuah syair tanpa judul dimuat di majalah Warnasarie dan Gurindam Dua Belas yang diterbitkan oleh Netscher dalam Tijdschrift van het Bataviaasch Genootschap. Syair RAH yang dimuat dalam Warnasarie merupakan satu-satunya syair berbahasa Melayu di dalam majalah yang bertujuan untuk menerbitkan sajak Belanda di tanah jajahan (Van der Putten dan Al Azhar, 2006:17—18).

Karena bermitra dengan Raja Ali Haji dan Haji Ibrahim, tentulah karya-karya penulis ternama Kerajaan Riau-Lingga itu berpengaruh pada pekerjaan Von de Wall. Selain karya Haji Ibrahim yang telah disebutkan di atas yang bahkan Von de Wall menjadi penyuntingnya, tentulah karya linguistik Raja Ali Haji Bustan al-Katibin (1857) dan Kitab Pengetahuan Bahasa (1858) juga menjadi rujukan Von de Wall. Pasal, semasa beliau bertugas di Tanjungpinang dan Penyengat, buku Raja Ali Haji itu telah dicetak. Selain itu, penjelasan lisan kedua orang pendeta bahasa Melayu itu jelas menjadi acuan utama Von de Wall karena memang kedua sahabatnya itulah yang menjadi informan utama pegawai bahasa Pemerintah Hindia-Belanda itu.

Pada Mei 1864 datang seorang pakar bahasa lagi ke Kerajaan Riau-Lingga. H.C. Klinkert, nama pakar itu, dikirim oleh Majelis Injil Belanda untuk mempelajari bahasa Melayu yang murni. Tujuannya adalah untuk memperbaiki terjemahan Injil dalam bahasa Melayu. Beliau tinggal di Tanjungpinang lebih kurang dua setengah tahun (lihat Van der Putten dan Al Azhar, 2006:9).

8.3 Bukti 3

Berhubung dengan adanya keraguan tentang asal-muasal bahasa Indonesia, S. Takdir Alisjahbana menantang pihak-pihak yang ragu itu. Dalam esai yang dimuat dalam majalah Pujangga Baru pada 1933, beliau menegaskan:

“Nyatalah kepada kita, bahwa perbedaan yang sering dikemukakan orang [antara bahasa Indonesia dan bahasa Melayu, A.M.] itu tiada beralasan sedikit juapun. Dan saya yakin, bahwa meski bagaimana sekalipun orang tiada akan mungkin menunjukkan perbedaan yang sesungguh2nya nyata antara bahasa yang disebut sekarang bahasa Indonesia dengan bahasa yang disebut bahasa Melayu … ” (Alisjahbana, 1978:47).

8.4 Bukti 4

Tokoh lain yang perlu disebut ialah R.M. Suwardi Soerjaningrat yang lebih dikenal sebagai Ki Hajar Dewantara. Beliaulah orang pertama yang mengusulkan bahasa Melayu dijadikan bahasa persatuan dalam pergerakan nasional dan di alam Indonesia merdeka pada 1916, bahkan di Negeri Belanda. Dalam makalahnya “Bahasa Indonesia di dalam Perguruan”, yang disajikan dalam Kongres I Bahasa Indonesia di Solo pada 1938, beliau lebih tegas lagi menyebutkan, “Yang dinamakan ‘bahasa Indonesia’ adalah bahasa Melayu . . . dasarnya berasal dari ‘Melayu Riau’ . . . .” (Puar, 1985:324; lih. juga Malik, 1992:3).

8.5 Bukti 5

Rumusan hasil Kongres Bahasa Indonesia II, Medan, 1954 sekali lagi ditegaskan:

“ . . . asal bahasa Indonesia ialah bahasa Melayu. Dasar bahasa Indonesia ialah bahasa Melayu yang disesuaikan dengan pertumbuhannya dalam masyarakat Indonesia sekarang” (lih. Malik, 1992:3).

8.6 Bukti 6

Di dalam buku Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (1988:2) yang disusun oleh sejumlah pakar bahasa dari perguruan tinggi ternama di Indonesia dan Pusat Bahasa dengan Anton M. Moeliono sebagai penyunting penyelianya secara tersirat disebut asal-muasal bahasa Indonesia walau tak setegas Ki Hajar Dewantara.

“Patokan kedua (maksudnya pentingnya bahasa Indonesia ditinjau dari luas persebarannya, A.M.) jelas menempatkan bahasa Indonesia di baris depan. Sebagai bahasa setempat, bahasa itu dipakai orang di daerah pantai timur Sumatra, di Pulau Riau dan Bangka, serta daerah pantai Kalimantan.... Belum lagi bahasa Malaysia, dan bahasa Melayu di Singapura dan Brunei, yang, jika ditinjau dari sudut pandangan ilmu bahasa, merupakan bahasa yang sama juga.”

8.7 Bukti 7

Harimurti Kridalaksana (1991:176—177), seorang pakar bahasa Indonesia yang sangat karismatik, membantah pendapat yang menyebutkan bahwa bahasa Indonesia berasal dari pijin dan kreol Melayu. Dalam bantahan itu beliau mengatakan, antara lain, bahwa ketika diangkat menjadi bahasa Indonesia, 1928, bahasa Melayu secara substansiil sudah merupakan bahasa penuh (full-fledged language) dan menjadi bahasa ibu masyarakat yang tinggal di wilayah Sumatera sebelah timur, Riau, dan Kalimantan, dan sudah mempunyai kesusastraan yang berkembang—kesusastraan yang lazim disebut Angkatan Balai Pustaka atau Angkatan 20—yang berhubungan historis dengan kesusastraan Melayu Klasik yang sudah berkembang sejak abad ke-14. Selanjutnya, menurut Kridalaksana, “Sebelum menjadi bahasa Indonesia, bahasa Melayu telah mengalami proses standardisasi terutama melalui sistem pendidikan kolonial Belanda.”

Dari perian tentang sejarah bahasa Melayu sesuai dengan zamannya di atas, jelas telah saya (A.M.) dedahkan bahwa bahasa Melayu telah sejak lama menjadi bahasa pertama atau bahasa ibu masyarakat Kepulauan Melayu. Di samping itu, bahasa Melayu pun telah sejak berabad-abad menjadi bahasa kedua penduduk seluruh nusantara, jauh sebelum diangkat menjadi bahasa Indonesia. Pada masa kegemilangannya, bahasa Melayu, bahkan seperti diakui oleh banyak pakar asing, telah sejak lama menjadi bahasa internasional. Francois Valentijn, bahkan, mengatakan bahwa sejak abad ke-18 bahasa Melayu telah menyamai bahasa-bahasa penting di Eropa dan persebarannya sangat luas sampai ke Persia. Mana mungkin bahasa seperti itu disebut bahasa pijin atau kreol atau Melayu Pasar.

Lagi pula, selain telah mengalami proses standardisasi dalam sistem pendidikan kolonial Belanda, bahasa Melayu pun telah mendapat pembinaan dan pengembangan dari kalangan intelektual Kerajaan Riau-Lingga. Karya-karya Raja Ali Haji, Haji Ibrahim, dan para penulis yang terhimpun di dalam Kelab Rusydiah dalam pelbagai bidang, terutama dalam bidang bahasa, memungkinkan kedudukan bahasa Melayu tinggi (Melayu baku) menjadi istimewa dan berpengaruh luas ke seluruh Kepulauan Nusantara. Hal itu dimungkinkan karena ada rujukan yang jelas tentang sistem bahasa Melayu tinggi seperti yang diakui oleh banyak peneliti asing.

8.8 Bukti 8

Dalam buku Kees Groeneboer, Jalan ke Barat (1995:166) tercatat pada Pasal 28 dari Peraturan untuk Pendidikan Dasar Pribumi yang mulai ditetapkan pada tahun 1872, yang berbunyi sebagai berikut.

“Untuk pendidikan dalam bahasa rakyat, dipakai bahasa yang paling murni ucapannya dan yang paling berkembang di tempat-tempat itu ... bahasa Melayu akan diajarkan menurut aturan dan ejaan bahasa Melayu murni yang dipergunakan di Semenanjung Melaka dan di Kepulauan Riau [huruf tebal oleh A.M.], dan bahasa-bahasa selebihnya akan ditentukan kemudian” (KG 25-5-1872, Stb. No. 99, dalam Brouwer 1899: Lampiran I).

8.9 Bukti 9

Ch. A. van Ophuijsen, guru besar bahasa berkebangsaan Belanda, menulis banyak hal tentang bahasa Melayu. Di dalam bukunya Maleische Spraakkunst (1910 dan 1915) yang diterjemahkan oleh T.W. Kamil ke dalam bahasa Indonesia menjadi Tata Bahasa Melayu (1983). Penyusun Ejaan Bahasa Melayu dengan huruf Latin (1901) itu, antara lain, menjelaskan hal-hal berikut.

Bahasa Melayu adalah bahasa orang yang menamakan dirinya orang Melayu dan yang merupakan penduduk asli sebagian Semenanjung Melayu, Kepulauan Riau-Lingga, serta pantai timur Sumatera.
Orang Melayu termasuk bangsa pelaut dan pedagang sehingga bahasanya berpengaruh di sejumlah besar pemukiman Melayu di pantai pelbagai pulau di Kepulauan Hindia Timur (Kepulauan Indonesia, A.M.), antara lain Kalimantan.
Semua orang asing, baik orang Eropa maupun orang Timur, hampir hanya menggunakan bahasa Melayu dalam pergaulan antara mereka dan dalam pergaulan dengan penduduk seluruh Kepulauan Hindia Timur.
Pelbagai suku bangsa di antara penduduk kepulauan itu menggunakannya sebagai bahasa pergaulan antara mereka.
Kalangan raja pribumi memakai bahasa Melayu dalam urusan surat-menyuratnya dengan pemerintah (maksudnya Pemerintah Hindia-Belanda, A.M.) dan antara sesamanya.
Semua surat-menyurat antara pegawai negeri Eropa dan pribumi pun dilangsungkan dalam bahasa itu.
Penyebaran bahasa Melayu telah terjadi selama berabad-abad sehingga dapat disebut bahasa internasional, yang terutama dipakai di dalam bidang diplomasi oleh raja yang memelihara hubungan dengan raja lain.
Bahasa Melayu itu menonjol karena sederhana susunannya dan sedap bunyinya, tak ada bunyinya yang sulit diucapkan oleh orang asing.
Bahasa Melayu dapat menjalankan peranannya sebagai bahasa internasional karena syarat kemantapannya telah dipenuhi dengan baik, yang menjadi salah satu cirinya yang terpenting.

Selanjutnya, beliau menjelaskan bahwa bahasa Melayu, seperti halnya bahasa Belanda, memiliki banyak logat. Di antara aneka logat, yang diutamakan oleh orang Melayu ialah logat yang dituturkan di Johor, di sebagian Semenanjung Melayu, dan di Kepulauan Riau-Lingga (khususnya di Pulau Penyengat, tempat Raja Muda Riau dulu bersemanyam dan di Daik di Pulau Lingga yang sampai baru-baru ini menjadi tempat kedudukan Sultan Lingga).

Bahasa Melayu Riau-Lingga itu dijadikan rujukan karena dua sebab. Pertama, sebagian besar kepustakaan tertulis ada dalam bahasa itu. Kedua, di istana-istana Melayu sebanyak mungkin masih digunakan bahasa itu, baik dalam pergaulan maupun dalam surat-menyurat oleh golongan berpendidikan. Di daerah tersebut, pengaruh yang dialaminya dari bahasa-bahasa lain paling kecil; di sanalah watak khasnya paling terpelihara. Untuk mereka yang ingin menelaah bahasa nusantara yang lain, pengetahuan tentang bahasa Melayu Riau-Lingga atau Riau-Johor ini merupakan bantuan besar.

8.10 Bukti 10

Pada Sabtu, 29 April 2000 Presiden Republik Indonesia, Haji Abdurrahman Wahid (Gus Dur) membuka Temu Akbar I Thariqat Mu’tabarah Se-Sumatera, di Masjid Agung Annur, Pekanbaru. Dalam pidatonya beliau menegaskan pengakuan Pemerintah Republik Indonesia akan jasa pahlawan Raja Ali Haji dalam mempersatukan bangsa dan menciptakan bahasa nasional. “Tanpa jasa beliau itu, kita belum tentu menjadi bangsa yang kokoh seperti sekarang ini,” tegas beliau.

Dengan itu, sebetulnya bahasa Melayu Kepulauan Riau sebagai asal-muasal bahasa Indonesia telah mendapat pengakuan resmi dari Pemerintah Republik Indonesia. Pasal, Kepulauan Riaulah tempat Pahlawan Nasional dan Bapak Bahasa, Raja Ali Haji, dilahirkan, berkarya, dan wafat serta dalam bahasa Melayu Kepulauan Riau pulalah beliau berkarya untuk bangsa dan negaranya.

9. Simpulan

Bahasa Melayu sejak abad ke-7 telah menjadi bahasa yang terpenting di nusantara. Dari masa kegemilanngan Sriwijaya, yang mengembangkan tamadun Melayu-Budha, hingga masa-masa kecemerlangan Imperium Melayu Melaka, Johor-Riau atau Riau-Johor, dan Riau-Lingga, yang mengembangkan tamadun Melayu-Islam, bahasa Melayu telah memainkan perannya yang sangat penting dalam bidang perdagangan, pemerintahan, agama, ilmu dan pengetahun, dan sosial-budaya umumnya. Itulah sebabnya, bahasa Melayu menjadi lingua franca, yang pada gilirannya menjadi bahasa internasional kala itu.

Pembinaan yang intensif yang dilakukan oleh Raja Ali Haji dkk. di Kerajaan Riau-Lingga sejak abad ke-19 sampai dengan awal abad ke-20 memungkinkan bahasa Melayu Kerajaan Riau-Lingga terpelihara sebagai bahasa baku, yang biasa disebut bahasa Melayu Tinggi. Bahasa Melayu Tinggi itulah, pada Kongres I Pemuda Indonesia, 2 Mei 1926 diberi nama baru dan pada peristiwa Sumpah Pemuda, 28 Oktober 1928, dikukuhkan sebagai bahasa Indonesia.

Dengan demikian, bahasa Melayu yang berasal dari Kepulauan Riau-lah (tempat kedudukan Sultan Riau-Lingga, Daik, dan tempat kedudukan Yang Dipertuan Muda, Penyengat Inderasakti) yang dijadikan bahasa Indonesia, yang dalam alam Indonesia merdeka berkedudukan sebagai bahasa nasional sekaligus bahasa negara.

Pemilihan itu sesuai dengan kebijakan pemerintah Hindia-Belanda sebelumnya yang menilai bahwa bahasa Melayu Kepulauan Riau paling murni lafalnya serta paling baik tata bahasa dan ejaannya sehingga diwajibkan menjadi bahasa pengantar pendidikan pribumi di seluruh kawasan pemerintahan Hindia-Belanda. Kebijakan itu didasari oleh kenyataan bahwa kalau tak menjadi bahasa pertama, bahasa Melayu Kepulauan Riau (bahasa sekolah) menjadi bahasa kedua sebagian besar penduduk nusantara. Oleh sebab itu, ketika diusulkan oleh Ki Hajar Dewantara, Muh. Yamin, dan M. Tabrani (dengan perubahan nama), para pendiri bangsa ini—apa pun latar belakang suku, budaya, dan bahasa ibunya—dengan suara bulat menerimanya.

10. Rekomendasi

Sesuai dengan uraian di atas, berikut ini dikemukakan tiga butir rekomendasi untuk melanjutkan tradisi intelektual yang menjadi ciri utama tamadun Melayu di kawasan ini.

Kepulauan Riau seyogyanya memiliki Institusi Pengajian Bahasa dan Tamadun Melayu untuk meneruskan upaya yang telah dirintis oleh Raja Ali Haji dkk. Hanya dengan itu tradisi intelektual yang menjadi ciri khas tamadun Melayu zaman-berzaman akan terpelihara dan dapat terus berlanjut di sini.

Di ibukota Provinsi Kepulauan Riau, Tanjungpinang, atau di Pulau Penyengat sebaiknya dibangun Prasasti Bahasa. Keberadaan prasasti itu mustahak untuk mengekalkan memori anak bangsa tentang perjuangan para pendahulu kita dalam memperjuangkan kebudayaan bangsa, yang menjadi jati diri kita, dan melahirkan bahasa persatuan dan bahasa negara, bahasa Indonesia.
Untuk memelihara khazanah kebudayaan kita, sebaiknya juga segera digesa pembangunan museum kebudayaan Kepulauan Riau yang representatif di ibukota Provinsi Kepulauan Riau, Tanjungpinang.



DAFTAR PUSTAKA

Alisjahbana, S. Takdir. 1978. Dari Perjuangan dan Pertumbuhan Bahasa Indonesia. Jakarta: Dian Rakyat.

Bell, Rogers T. 1976. Sociolinguistics: Goals, Approaches, and Problems. London: B.T. Batsfort.

Crystal, David. 1980. A First Dictionary of Linguistics and Phonetics. Cambridge: University Press.

Fishman, Joshua A. 1974. Advances in Language Planning. The Hague: Mouton.

Gardner, Robert dan Wallace Lambert. 1972. Attitudes and Motivation in Second Language Learning. Rowley, Mass.: Newbury House Publishers.

Hassim, Shahruddin, Ahmad Zulhusny bin Rozali, dan Puan Norshabihah Ahmad. 2010. “Memperkasa Bahasa Melayu di Arena Antarabangsa”, makalah Seminar Pendidikan Melayu Antarabangsa, Perlis, 2010.

Junus, Hasan. 2000. Raja Haji Fisabilillah: Hannibal dari Riau. Tanjungpinang: Hubungan Masyarakat Pemerintah Daerah Kepulauan Riau.

Karim, Nik Sapiah. 2003. Tatabahasa Dewan. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

Kong Yuan Zhi. 1993. “Bahasa Kunlun dalam Sejarah Bahasa Melayu,” makalah Simposium Internasional Ilmu-Ilmu Humaniora II: Bidang Sejarah dan Linguistik, Fakultas Sastra, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta, 26—27 April 1993.

Kridalaksana, Harimurti. 1982. Kamus Linguistik. Jakarta: Gramedia.

_____.`1991. Masa Lampau Bahasa Indonesia: Sebuah Bunga Rampai. Yogyakarta: Kanisius.

_____. 2010. Masa-Masa Awal Bahasa Indonesia. Depok: Laboratorium Leksikologi dan Leksikografi, Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia.

Malik, Abdul. 1992. “Perkembangan Bahasa Melayu Masa Kini: Kasus Indonesia”. Makalah Seminar Internasional Bahasa Melayu sebagai Bahasa Pergaulan Bangsa Asean dan Bangsa Serumpun, Tanjungpinang, 7—10 September 1992.

_____.2009. Memelihara Warisan yang Agung. Yogyakarta: Akar Indonesia.

Malik, Abdul dan Hasan Junus. 2000. “Studi tentang Himpunan Karya Raja Ali Haji”. Pekanbaru: Bappeda Propinsi Riau dan PPKK, Unri.

Malik, Abdul, Hasan Junus, dan Auzar Thaher. 2003. Kepulauan Riau sebagai Cagar Budaya Melayu. Pekanbaru: Unri Press.

Mees, C.A. 1957. Tatabahasa Indonesia. Jakarta: J.B. Wolters.

Moeliono, Anton M. (Peny.) 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Moeliono, Anton M. 2000. “Kedudukan dan Fungsi Bahasa Indonesia dalam Era Globalisasi,” dalam Hasan Alwi dkk. (Eds.) Bahasa Indonesia dalam Era Globalisasi. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

Puar, Yusuf Abdullah (Ed.). 1985. Setengah Abad Bahasa Indonesia. Jakarta: Idayus.

Van der Putten, Jan dan Al Azhar. 2006. Dalam Perkekalan Persahabatan: Surat-Surat Raja Ali Haji kepada Von de Wall. Terjemahan Aswandi syahri. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia.

Van Ophuijsen, Ch. A. 1983. Tata Bahasa Melayu. Terjemahan T.W. Kamil. Jakarta: Djambatan.
www.prihatin.net


Sumber :
Abdul Malik pada 30 Oktober 2011 jam 2:12
FKIP, Universitas Maritim Raja Ali Haji (UMRAH)
Read more ...

Artikel bersempena

  • 14. Cerita Rakyat Melayu - 14.CERITA RAKYAT Di antara prosa khazanah Kepulauan Riau ialah cerita rakyat dan cerita tulisan para penulis daerah ini,baik lama maupun baru. Berikut ini ...