Rabu, Juni 13, 2012

DATUK SETIA JAYAESA WANGSA UNTUK DATUK ALI MELAKA

DATUK SETIA JAYAESA WANGSA UNTUK DATUK ALI MELAKA
oleh Abdul Malik

SETIA, dalam budaya siasah atau politik Melayu, bukanlah kata biasa dengan denotasi yang “datar” sahaja. Setia tak sekadar kata dengan makna ‘taat, teguh, atau patuh’ walaupun ketiga makna itu sangat positif. Setia, dalam konteks pemberian kekuasaan politik, hanya boleh disandangkan kepada pemimpin pilihan.

Segarkan ingatan kita ketika Sang Sapurba akan ditabalkan menjadi raja di Bukit Seguntang Mahameru. Sang Sapurba dipilih untuk menjadi raja karena dialah yang terbaik di antara laki-laki pada masa itu, baik dari segi fisik, budi, maupun pekerti (perilaku), yang nyaris tanpa cela. Itu saja tak cukup. Oleh Datuk Demang Lebar Daun, yang mewakili rakyat, Sang Sapurba tetap diminta untuk bersedia mengucapkan “Sumpah Setia”.



Setelah berucap Sumpah Setia barulah segala “daulat” atau “tuah” secara penuh tercurahkan kepadanya. Seseorang pemimpin wajib memiliki daulat atau tuah itu. Dengan itulah, dia dipercayai mampu memerintah dengan adil, memakmurkan negeri, dan menyejahterakan rakyat. Secara sosiokultural, predikat Setia yang melekat pada seseorang pemimpin memungkinkannya menyelenggarakan pemerintahan (pentadbiran) dengan bermartabat dan bermarwah, tempat rakyat meletakkan kesemua harapan dan cita-cita ideal tertinggi dalam kehidupan bernegeri atau bernegara. Sang pemimpin yang memahami dan menghayati nilai-nilai kultural bangsanya tentulah akan berteguh hati untuk mewujudkan cita-cita luhur itu. Jadi, pada ungkapan, lebih-lebih gelar, Setia tersirat daulat dan tuah sehingga seseorang dipercayai sah menjadi pemimpin.

Senin, 27 Februari 2012 di Gedung Daerah Tanjungpinang berlangsung acara bersejarah. Pengurus dua organisasi terpenting dan terbesar yang berbasis Melayu akan dikukuhkan oleh Datuk Setia H. Muhammad Sani. Kedua organisasi itu adalah Lembaga Adat Melayu (LAM) dan Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI) Provinsi Kepulauan Riau. LAM dinakhodai oleh Datuk Setia H. Abdul Razak Ab., A.T.P. dan DMDI dipimpin oleh Datuk Dr. H. Suhajar Diantoro, M.Si. H. Abdul Razak terpilih dalam pemilihan Ketua Umum LAM Provinsi Kepulauan Riau beberapa waktu lalu dan Dr. H. Suhajar Diantoro dideligasikan memimpin DMDI, yang sebelumnya dipimpin oleh H. Muhammad Sani. Gubernur Kepulauan Riau itu nampaknya melakukan regenerasi pada kepemimpinan puncak DMDI provinsi ini dan lebih memilih menjadi penasehat saja.

Bersamaan dengan itu, dilangsungkan acara puncak. LAM Provinsi Kepulauan Riau akan memberikan anugerah adat kepada Datuk Seri Hj. Mohd. Ali bin Hj. Mohd. Rustam, Ketua Menteri Melaka yang juga Ketua DMDI Pusat. Penganugerahan gelar kepada Datuk Ali, begitu beliau biasa disapa, itu sangat bersejarah. Karena apa? Karena bagi LAM Provinsi Kepulauan Riau, inilah kali pertama organisasi Melayu itu memberikan gelar kepada tokoh dari luar provinsi ini. Pun gelar untuk tokoh di provinsi baru diberikan kepada H. Muhammad Sani, Gubernur Kepulauan Riau, yaitu Datuk Setia Amanah, yang secara ex officio memang harus disandang oleh pemimpin politik puncak daerah ini.

Datuk Seri Ali Rustam dinilai sangat berhasil dalam memimpin Negeri Melaka sekaligus Presiden DMDI. Sebagai Ketua Menteri Melaka, beliau telah berjaya menjadikan negerinya meraih puncak kemajuan ekonomi, perdagangan, budaya, pelancongan (pariwisata), kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Tak hanya itu, beliau dengan sangat berkesan telah berhasil memadukan kemajuan ekonomi dan kebudayaan. Tinggalan bersejarah Kerajaan Melaka masih tetap lestari. Rumah-rumah, bangunan-bangunan, dan kampung lama di sepanjang Sungai Melaka dirawat dan dipelihara dengan baik. Sungai Melaka juga terawat dengan rapi. Kesemuanya menjadi daya tarik wisata, yang membuat pelancong dari pelbagai belahan dunia berdatangan ke Melaka.

Dalam pada itu, tempat-tempat wisata baru terus pula dibangun seperti Menara Taming Sari yang menggunakan ikon sejarah, keris milik Hang Tuah yang terkenal itu. Untuk membangunnya, Kerajaan Melaka telah mengeluarkan dana 21 juta ringgit Malaysia (lebih kurang 63 miliar rupiah). Daya pikatnya ternyata sungguh luar biasa. Sekarang setiap hari menara itu ramai dikunjungi pelancong sehingga terus pula menghasilkan uang yang tak sedikit dan membuka lapangan kerja baru.

Penulisan buku-buku sejarah dan budaya terus digalakkan. Para pelajar diperkenalkan kembali kepada hasil-hasil kebudayaan dan kesenian tradisional supaya mereka mengenal jatidiri warisan nenek moyang. Pelbagai seminar budaya dan tamasya (festival) seni-budaya bertaraf antarabangsa (internasional) diselenggarakan di Negeri Melaka. Pendek kata, Melaka betul-betul hendak mengembalikan kejayaan dan kegemilangan masa lalu, menjadi Venesia di Asia, sebagai suatu puncak kejayaan Melayu di dunia.

Budaya dibangunkan dan diperoleh pula keuntungan ekonomi yang menyejahterakan masyarakat. Di bawah kepemimpinan Hj. Mohd. Ali Rustam-lah, Kota Melaka disahkan oleh UNESCO sebagai Bandaraya Warisan Dunia. Kesemuanya merupakan hasil dari kerja keras yang penuh percaya diri pemimpin Melayu yang bertangan dingin itu. Kepemimpinan seperti itu memang patut ditauladani.

Yang lebih mustahak, sebagai Presiden DMDI, Datuk Ali telah berjaya menyatukan orang Melayu dan umat Islam sedunia. Pelbagai kerja sama telah dan sedang dibuat untuk saling membantu sesama Melayu dan Islam seluruh dunia, termasuk dengan Indonesia dan provinsi-provinsi di negara kita. Orang-orang kurang beruntung mendapatkan bantuan pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan lain-lain. Para belia (pemuda) digerakkan untuk melaksanakan kerja-kerja yang bermanfaat, terutama menolong masyarakat yang memerlukannya.

Upaya itu dilaksanakan juga oleh Belia DMDI Kepulauan Riau yang dipimpin oleh Saudara Basyaruddin Idris (Oom), yang menjadi penggerak sekaligus Ketua Belia DMDI provinsi ini. Tokoh muda ini sangat lasak memperjuangkan program-program DMDI, khususnya yang berkenaan dengan program belia. Bahkan, hampir sebagian besar kegiatan DMDI diikutinya bersama kawan-kawan.

Masih sangat banyak yang telah dilakukan oleh Datuk Ali dalam kepemimpinan yang cemerlang, tetapi tak dapat disebutkan kesemuanya di sini karena terbatasnya ruang. Oleh itu, sangat tepatlah LAM Provinsi Kepulauan Riau memberikan gelar adat “Datuk Setia Jayaesa Wangsa” kepada beliau. Secara sederhana gelar itu bermakna ‘pemimpin bertuah yang berjaya mempersatukan bangsa (Melayu sedunia)’. Datuk Ali dinilai telah berjuang keras untuk memajukan orang Melayu, khasnya, dan bangsa serumpun, umumnya.

Terbetik kabar bahwa Datuk Ali akan datang ke Tanjungpinang bersama pengurus DMDI Pusat. Di antara tokoh yang akan datang bersama beliau adalah Prof. Datuk Wira Dr. Hj. Abdul Latiff Abu Bakar. Anak jati Melaka ini juga sangat gigih memperjuangkan kemajuan Melayu, khususnya DMDI (beliau Ketua Biro Budaya DMDI), bersama Datuk Ali dan kawan-kawan. Beliau juga adalah tokoh pemikir Malaysia dan Ketua II Gabungan Persatuan Penulis Nasional (Gapena) Malaysia. Guru Besar dan Pengarah Instutut Peradaban Melayu, Universiti Pendidikan Sultan Idris, Malaysia itu dikenal luas di Indonesia karena pelbagai upaya untuk memartabatkan lagi budaya Melayu (nusantara) dan merapatkan lagi perhubungan para sarjana nusantara untuk membangun tamadun warisan terala (luhur) nenek moyang bangsa kita.

Senin kita menjadi saksi Datuk Ali Rustam memperoleh gelar adat yang memang patut dan layak diberikan kepada beliau. Anugerah itu akan diserahkan secara adat oleh Datuk Setia H. Muhammad Sani sebagai Setia Amanah adat Melayu Kepulauan Riau dan Datuk Setia H. Abdul Razak Ab., Ketua LAM Provinsi Kepulauan Riau. Semoga menjadi tuah bagi kedua negeri dan bangsa Melayu dan umat Islam sekaliannya.***

Batam Pos, Ahad, 26 Februari 2012

Artikel bersempena

  • 14. Cerita Rakyat Melayu - 14.CERITA RAKYAT Di antara prosa khazanah Kepulauan Riau ialah cerita rakyat dan cerita tulisan para penulis daerah ini,baik lama maupun baru. Berikut ini ...